Halaman

Selasa, 15 November 2011

`Duit Mangkeh’

Sebagai tanda sayangkan kawan, aku mengingatkan Ehsan mengenai hutangnya yang telah tertunggak sejak hampir dua tahun. Telah beberapa kali Ehsan menjanjikan hutang itu akan dilunaskan tetapi sehingga kini, dia masih tidak berbuat apa-apa.
     “Aku akan bayar separuh dahulu Ahad ini. Jemput datang ke majlis perkahwinan anak aku,” katanya dalam suara penuh yakin.
     “Dengan `duit mangkeh’ (duit pemberian tetamu) nanti dapatlah aku bayar hutang kau,” katanya lagi.
     “Ya Allah! Berikanlah kelapangan kepada rakanku Ehsan supaya dapat `duit mangkeh’ yang banyak,” kataku, masih  dalam perbualan telefon yang berlangsung dalam suasana mesra.
     Memandangkan Ahad lalu, aku ada satu lagi jemputan kahwin, aku ke dewan tempat Ehsan mengadakan resepsi perkahwinan anaknya kira-kira jam 3.45 petang.
     Aku tidak mahu mengganggu Ehsan sewaktu tetamu masih ramai. Ini akan `merosakkan moodnya’ nanti.
     Inilah kali pertama aku ke dewan itu – sebuah dewan yang agak mewah dan terletak dalam satu kompleks agensi kerajaan yang berkaitan dengan pembangunan kekeluargaan.
     Sebaik tiba, aku terus bersalaman dengan Ehsan yang sedang berbual dengan tetamu di meja belakang dewan sambil menghulurkan `duit mangkeh.’
     “Lauk dah banyak habis,” kata Ehsan sambil meminta aku ke bahagian luar dewan sendirian.
     Benar katanya. Lauk cuma tinggal beberapa cebisan rendang tetapi gulai nenas masak kuning masih banyak lagi.
     Setelah tercari-cari pinggan dan cawan, akhirnya aku dapat juga dengan bantuan seorang gadis kecil yang berkemungkinan saudara  Ehsan.
     Ehsan memandang sahaja aku mencari meja kosong sendirian kerana sebahagian daripadanya sedang dikemaskan oleh pihak katerer.
     Setelah selesai makan, aku lihat Ehsan leka melayan beberapa tetamu yang baharu datang,
     Untuk memenuhi waktu, aku ke meja yang menempatkan peralatan karaoke milik kenalanku. Aku perlu bersabar untuk menemui Ehsan yang kujangka telah mengasingkan sebahagian `duit mangkeh’ seperti yang dijanjikan.
     Ternyata Ehsan bagaikan tidak pernah berjanji lalu membiarkan aku pulang dengan tangan kosong sewaktu bersalaman dengannya.
     Untuk memberi peluang untuk `tempoh bertenang’ aku ke pejabatku yang terletak tidak jauh dari situ dan satu pesanan ringkas dihantar.
     “Aku akan berada di pejabat hingga malam. Bila lapang nanti, hantarlah apa yang dijanjikan.”
     Sehingga ke senja, pesanan ringkas itu tidak berbalas malah sewaktu menelefonnya, taliannya tidak diaktifkan.
Catat Ulasan