Khamis, 16 Mei 2019

Jangan Menghina Orang Miskin

Ratna Laila Shahidin
"Cikgu Bayah masih ada?" tanya saya.
"Masih. Suaminya Cikgu Yaya yang dah meninggal. Hari tu Nyah tumpangkan dia. Rasa macam mahu cakap sesuatu je..."
Saya memandang kakak.
"Anak-anaknya?" tanya saya lagi.
"Yang kecik itulah yang nak kahwin ni. Dah 40 umurnya. Mereka suami isteri memilih. Anak-anaknya juga memilih. Kalau yang datang itu orang biasa-biasa, diludah-ludahkannya. Tak setaraf, kata mereka. Anak-anak yang lain tak menjadi juga. Mak ayahnya dulu zalim sangat..."
Cepat saya menoleh ke arah kakak. Kakak saya spesis tulus dan berterus-terang.
"Yang ingat tak apa yang mereka pernah buat kat kita?" soal kakak menduga daya ingat saya.
Saya menggeleng. Kalau masih ingat pun, cuma fitnah mereka terhadap saya dahulu, sehinggakan ayah dan emak pun hampir percaya akan "kesombongan" saya.
Ceritanya begini...
Waktu di Ipoh, saya bersekolah di MGS, anak mereka muda setahun daripada saya bersekolah di RPS. Kebetulan MGS ada dua buah asrama. Saya ditempatkan di asrama Kinta, asrama lama. Pelajar-pelajar junior ditempatkan di asrama baharu, yang berdekatan pula dengan asrama RPS.
Jarak asrama lama dan baharu sangat jauh. Kami di jalan Gopeng, mereka pula di tempat lain, Jalan Raja Perempuan. Haluannya pun berbeza. Emak mahu mengirim barang kepada saya. Jadi, emak mengirimkannya kepada kedua-dua suami isteri itu. Rupa-rupanya apabila balik, mereka membuat cerita bahawa saya enggan turun dan sangat sombong tidak mahu menemui mereka.
Sebenarnya mereka memang tidak suka emak mengirim-ngirim barang kepada saya. 
Marahlah emak dan ayah. Saya kebingungan apabila pulang bercuti. Emak dan ayah terkilan dengan sikap saya. Hampir menangis saya menerangkan bahawa saya dan anak cikgu-cikgu itu bukan di asrama yang sama. Jaraknya pun jauh, kena naik bas untuk sampai ke asrama baharu. Malahan saya tidak tahu pun mereka ke Ipoh bertemu dengan anak mereka.
Kembali kepada cerita kakak.
Kata kakak, oleh sebab kami miskin; kedua-dua cikgu itu sangat memandang hina. Kami akan diasingkan daripada pelajar-pelajar lain. Apa saja kebolehan kami, akan dinafikan. Pernah sekali, kata kakak; dia diarahkan berdiri di luar kelas berjam-jam kerana kepalanya dijangkiti kutu. Akibatnya, saya pun diarah juga berdiri di luar.
Mujur saja ada guru lain yang bersimpati.
Malahan kata kakak, banyak sekali kata-kata hinaan yang keluar daripada mulut cikgu-cikgu suami isteri itu. Maklumlah, ayah jatuh sakit dan emak yang terpaksa mengambil alih tanggungjawab menyara keluarga. Kami memang sangat miskin waktu itu. Pakaian lusuh dan tidak berganti. Buku yang diminta pun tidak mampu kami beli.
Saya memang selalu lupa, sebab kasihan melihat cikgu itu yang sudah tua. Jalan pun terhegeh-hegeh. Tetapi kakak masih terlalu ingat. Dia seperti enggan memaafkan walaupun episod duka itu sudah lama berlalu.
Tetapi perkara itu memberi teladan kepada kita. Apa sahaja perlakuan kita, akan selalu dikenang orang. Jangan menghina orang miskin kerana kita tidak tahu nasibnya di kemudian hari. Kita juga tidak tahu untung nasib kita kelak.
Apalagi sebagai guru. Ketika kita sudah terhegeh-hegeh akibat ketuaan dan uzur, pelajar yang pernah kita hina itulah akhirnya yang sanggup memimpin kita. Seperti Cikgu Bayah itu, di mana mahu dia sorokkan mukanya apabila terpaksa menumpang kereta pelajar yang tidak pernah dipandangnya dulu?  Sedangkan dahulu, bukan main sombong dan angkuh lagi dia.
Macamlah gaji guru waktu itu sehebat gaji pemilik gedung Harrods!

oleh: Ratna Laila Shahidin

Rabu, 15 Mei 2019

Mari Berkongsi Pengalaman Peribadi

TANPA SEDAR `meniru'  iaitu belajar melalui pengalaman orang lain (experiential learning) adalah antara proses belajar yang tidak dikenakan bayaran dan berlaku secara semulajadi pula.
     "Belajar melalui pengalaman juga ialah proses belajar dan proses perubahan yang menggunakan pengalaman sebagai media belajar atau pemelajaran. Apa-apa yang dialami secara aktif dan diusahakan untuk proses pemahaman, mencari makna daripada pengalaman tersebut ialah pemelajaran melalui pengalaman." (http://lamanartikel.dbp.my/?p=90)
     Cerita (tak kisahlah ia bernama anekdot, cerpen, teater atau filem) sejak sekian lama turut membantu kita membentuk dan membangun keperibadian.
     Nah! Sesuai benarlah dengan prolog blog ini,
     "Manusia suka bercerita. Manusia suka dengar, baca dan tengok cerita. Sewaktu manusia tidak tahu tulis baca, mulut jadi alatnya. Cerita yang sama diturunkan dari masa ke masa. Waktu berubah, teknologi bertukar. Hasilnya, cerita boleh dikongsi dalam bentuk apa sahaja. Cerita ada dalam tv. Cerita ada dalam CD. Manusia sanggup berasak di panggung untuk tengok cerita. Manusia sanggup bayar tinggi untuk ketawa dan takutkan dirinya. Apa kata kita kongsi cerita? ceritaapaapasaja."
     Jadi, mari kita berkongsi pengalaman peribadi iaitu kisah benar yang pernah singgah dalam kehidupan kita - cerita duka, cerita bahagia atau apa-apa sahaja.
     Tak timbul dakwaan atau tuduhan, berkongsi pengalaman peribadi; bermakna membuka aib sendiri atau menyebar aib orang.
     Kalau benarlah dengan berkongsi pengalaman diri, ini premisnya - campakkan sahaja novel, tutup sahaja tv sewaktu sinetron yang menuntut waktu untuk menontonnya atau `biarkan sahaja panggung sama ada teater atau bioskop' mati sendiri.
     Studio Sang Pencerita amat memerlukan perkongsian pengalaman peribadi yang ditulis dalam bentuk/ format anekdot untuk diterbitkan.
     Selepas kumpulan anekdot `Cerita Saya: Edisi Pengenalan' yang menghimpun 100 anekdot tulisan Sang Pencrita yang akan diterbitkan menjelang lebaran, akan menyusul pula 100 anekdot yang berkisar mengenai `Dunia Orang Politik'.
     Sewaktu membangun kandungan, Sang Pencerita memang mengharapkan sumbangan pihak luar untuk memastikan siri buku (dahulunya dirancang `ceritaapaapasaja') `Cerita Saya'  akan terus `hidup' seperti apa yang berlaku kepada `Chicken Soup For The Soul.'
     Bagi Kategori `Dunia Orang Politik' tentu kita `dapat belajar' lebih berkesan sekiranya anekdot itu ditulis oleh `orang politik' sendiri - tak kisahlah mereka cuma ahli biasa sebuah parti atau seorang Perdana Menteri.
     Anekdot atau `certot' menurut definisi Menteri Pendidikan kita adalah penerusan tradisi lisan yang dahulunya disampaikan secara verbal dari generasi ke generasi; dengan tokok tambah dan diberikan pewarnaan setempat (local colouring).
     Hantar cerita ke zulkifliabu@gmail.com sebelum 15 Jun 2019 bagi memastikan Antologi Anekdot `Cerita Saya: Dunia Orang Politik' berada dalam pasaran Malaysia dan Indonesia pada 15 Julai 2019.
     Keterangan lanjut mengenai format, panjang-pendek anekdot atau ingin menyertai Bengkel Penulisan Anekdot anjuran Studio Sang Pencerita, sila nyatakan hasrat melalui ruang komen makluman atau pemberitahuan di akaun Facebook Sang Pencerita dari masa ke masa.
     Selamat Berkarya!


Isnin, 22 April 2019

Assalamualaikum Ustaz!

SEPERTUA, diceritakan orang, di sebuah negeri di bawah jajahan takluk negara Antah Berantah terdapatlah seorang Pak Guru yang tinggal sendirian di hujung kampung. Agak lama juga dia sendirian di situ; tinggal di pondok buluh yang masih kuat ikatan rotan di gelegarnya.
Pak Guru bukannya bujang tapi sudah memiliki empat orang anak, hasil pernikahannya dengan anak Demang Sintuk Limau yang terkenal garangnya.
Hanya tanpa disedari, Pak Guru dalam ligkungan umur awal 40-an itu tidak sengaja terlafaz `aku ceraikan engkau' semata-mata masak lomak lado api ikan baung yang dimasak isterinya kurang garam.
Kata-kata itu turut terdengar oleh Demang Sintuk Limau yang sedang menyirih di anjung rumah.
"Apa yang kau lafazkan tadi lebai? Apa yang kau katakan tadi lebai," dua kali diulang jerkah kemarahannya.
Sejak itulah Pak Guru membawa diri di hujung kampung dan membina sendiri pondok buluh aur itu.
Dipendekkan cerita, tak sampai dua minggu Pak Guru mula berasa lain macam. "Adakah dia sudah sampai naik ke kepala?," tanya fitrah kelelakiannya.
Hari demi hari, Pak Guru bagai sudah tidak tenteram lagi. Setiap hari dia bagai menyumpah dirinya kerana terlafaz kata-kata yang menjatuhkan tarafnya buat sementara waktu daripada suami kepada duda.
Entahlah. Dia tidak tahu. Menurut rakan baiknya yang sama berguru di pondok dahulu; amarah Pak Guru kebelakangan ini bagaikan tidak terkawal. Ada sahaja salah orang di matanya. Orang tuai padi tengah malam kerana banjir besar dijangka tiba sehari dua, orang itu `dijatuhkan hukum menurut agama' sebagai gila.
Ada orang yang memberi pandangan yang berbeza dengannya, orang itu senang-senang sahaja dikatakan bodoh. Lebih parah, dia yang bercerai talak satu; habis semua orang di desa itu dikatakan sudah bercerai.
Oleh kerana itulah, kepimpinan tua peringkat negara Antah Berantah membuat keputusan melarang Pak Guru mengajar di madrasah lagi.
Masa yang panjang kerana tidak sibuk lagi memungkinkan Pak Guru berfikir yang bukan-bukan. Ah! Air sudah naik ke kepala.
Pada suatu malam yang dingin, Pak Guru dengan berpakaian yang diagak tidak dikenal orang melakukan ziarah juga ke tempat terlarang; nun jauh... jauh.. di hujung tanjung.
Dipendekkan cerita lagi, dalam keadaan yang tidak terkawal, dia segera menanggalkan pakaian samarannya.
"Assalamualaikum Ustaz!," kata wanita yang masih berpakaian lengkap.
"Saya Teratai. Saya selalu bertanya Ustaz dalam kuliah agama mengenai hukum isteri yang ditinggalkan hanya kesalahan kecil," kata janda anak satu itu.
Tiba-tiba, kesemua milik Pak Guru jatuh.

Isnin, 18 Februari 2019

Apabila Pendakwah Nak Jadi Emak Bapak Kita?


duit pencen hj setiap bulan p mana? RM4500
Hari ini aku beritahu. Itu pun kau tanya. Aku infakkan ....
utk apa??? infaq tu sunat. hutang tu wajib
ramai orang complain pasal hj kat saya
Aku dah tak ada tanggungan lain kecuali Adibah. Ibunya tak perlu wang. Komplen pasal apa?
tidak kan adibah perlukan rm4500 tiap2 bulan
Kalau boleh merosakkan nama Majlis Dakwan Negara, aku undur diri. Aku lebih senang bergerak sendirian dengan cara aku.
(Masih dalam suasana perbincangan akademik tanpa membabitkan perasaan).
sy bukan suka nak buang org sesuka hati. hj kena confront dgn sy. apa aktiviti hj.

OK,Tunggu saya balik.
dah la amik baiah dgn guru sesat
sy kenal syeikhul zainal tu
Aku dah lama keluar.
siapa guru hj sekarang?
Ini buikan forumnya. First thing first. Aku minta bantuan. Kalau tak nak bantu, aku tak paksa. Serah kunci itu pada Sam. Tiga hari lalu aku suruh Sam buka dengan menjolok penyangkutnya. TQ. Bye!
cikgu sam sendiri tidak bantu hj. dia call sy
la ni sy tidak nak hj buat loan lagi
kata istri jutawan. p la berbaik dgn dia.
Aku ada maruah dan digniti. Biar aku susah, aku tak pinjam sejak dulu.
itu bukan pertahankan maruah. tapi bertuhan ego. tidak cari titik persamaan untuk selesai dan berdamai.
Sorry! Aku sedang berurusan dengan seseorang sekarang. Bye!
jawab la sekarang. direct to the point
Assalamualaikum
ustaz salleh nak balik kemboja esok
hj kata ada al-quran & duit infaq utk kemboja kan
kena bagi kat dia malam ni
Wow! Nak balik baru jumpa. Koleksi eksklusif rotan dan rotan sintetik hasil tangan anak Indonesia yang terkenal kreatif dan inovatif. Dalam usaha membangun 'portal' ala Lazada, sesuai dengan konsep syarikat, Studio Sang Pencerita akan membuat pilihan dan penilaian produk dan perkhidmatan sebelum membuat 'endorsement. ' Ini antara produk awal 'Pilihan Sang Pencerita. '
Zed terlepas sembang video anda.
10 Februari 2019 11:08 PTG

Di mana? Boleh saya dapatkan kereta saya balik? Saya dah sampai pukul 6.00 pagi tadi.
Zed terlepas sembang video anda.
10 Februari 2019 11:24 PTG

Zed terlepas sembang video anda.
11 Februari 2019 7:41 PAGI

Zed terlepas panggilan anda.
11 Februari 2019 7:41 PAGI

Zed terlepas panggilan anda.
11 Februari 2019 7:46 PAGI

Anda menelefon Zed.
11 Februari 2019 7:54 PAGI

Assalamualaikum hj zul
nanti sy serahkan
kereta ada di mawarku
Sesi Perbualan Tamat