Halaman

Isnin, 4 Mac 2013

Pingat DSNS Untuk Latiff Mohidin



PADA tahun berikutnya enam nama lagi dicalonkan oleh Persatuan Penulis Negeri Sembilan (PEN) untuk diberikan anugerah sempena Hari Keputeraan Yang Di Pertuan Besar Negeri Sembilan.
     Seorang daripadanya adalah nama besar, anak kelahiran Lenggeng. Nama ini dicalonkan oleh Menteri Besar, Dato' Seri Utama Haji Mohamad Haji Hassan sendiri.
  Sebenarnya sejak beberapa tahun lalu lagi nama tokoh ini disebut-sebut sendiri oleh Duli Yang Maha Mulia Tuanku Ja’afar untuk dianugerahkan gelaran Dato’ tetapi seolah-olah tidak ada tindak susul daripada mana-mana pihak.
     Sebagai pencinta lukisan, Tuanku berkenan benar dengan karya-karya Latiff Mohidin yang juga seorang penyair yang disegani.
     Oleh sebab Menteri Besar sendiripun memikirkan tokoh ini sepatutnya lama dahulu diberikan gelaran Dato’, Bung Mokhtar Alias (Setiausaha Akhbar MB) ditugaskan memikul amanah ini dan seperti biasa dia menghubungi kami.
     Setelah menghubungi beberapa pihak seperti Dewan Bahasa dan Pustaka dan kenalannya, kami mendapat beberapa maklumat semasa mengenai Latiff.
     Kami tahu beliau menetap di Pulau Pinang, tetapi kadang-kadang beliau kembali juga ke Wangsa Maju, rumah yang kini didiami anak lelakinya.
     Beberapa panggilan telefon dibuat, Latiff masih tidak dapat dihubungi.
     Akhirnya aku, Bung dan Kak Mahaya Mohd Yassin (Ketua Satu PEN) bersepakat untuk terus menuju ke Wangsa Maju pagi itu.
     Dengan izin Allah, tidak sukar kami mencari rumah beliau. Kebetulan waktu itu, anaknya yang difahamkan bertugas di Astro baharu sahaja pulang dari pejabat.
     Setelah menjelaskan tujuan kedatangan kami, dengan penuh budi-bahasa anaknya memberi reaksi.
     “Terima kasih. Ayah ada memaklumkan kepada kami mengenai perkara ini. Kata ayah, sejak menerima berita ini, dia bagaikan demam. Dia bagaikan tidak boleh melukis lagi,” katanya terus terang.
     Kami menghormati pendiriannya lalu memohon izin pulang.
Catat Ulasan