Halaman

Rabu, 5 Jun 2013

Sembu, Budak Ladang Labu

Sewaktu bertembung dengannya di lobi hotel sebentar tadi, aku mengambil kesempatan untuk bertanya lebih lanjut mengenai Saravanan, yang dikatakan isteriku berasal dari Labu,Seremban itu.
     “Awak orang Labu ya?,” tanyaku kepada pemuda yang lengkap berbaju Melayu dan bersongkok itu.
     “Ia,” angguknya mesra. “Kenapa pakcik?,” jawab bell-boy Hotel Summit USJ itu ramah.
     “Labu di mana?”
     “Labu Estate.”
     “Pakcik berasal dari Batu 8, Labu.”
     “Taklah jauh sangat dari rumah saya tu.”
     “Dulu Pakcik ada kawan sekolah yang tinggal di situ.”
     “Siapa nama dia Pakcik?”
     “Sembu.”
     “Pakcik bersekolah di Sekolah Menengah Dato’ Mohd. Said, Nilai dulu ke?.”
     Aku mengangguk.
     “Sembu tu ayah sayalah Pakcik,” jawab Saravanan dalam senyuman manisnya. Lantas senyuman itu mengingatkan aku kepada senyuman Semboo.
     Gembira dengan jawapannya itu aku lantas meminta telefon ayahnya.
     “017-6186230,” Saravanan segera memberi nombor telefon bimbit ayahnya.
     Apa lagi, aku terus menghubunginya.
     “Hello! Sembu ke tu?”
     “Ya, saya. Siapa tu?” kedengaran suara yang sempurna sebutan bahasa Melayunya di hujung talian.
     “Aku Zul. Zulkifli Abu kawan sekolah kau masa tingkatan satu. Tahun 1966 dulu.”
     “Zuuuuuuuuuuul! Apa khabar? Sejak lepas sekolah kita tak jumpa kan?”
     “Yalah! Lebih 40 tahun bukan?”
     “Kau di mana ni?”
     “Aku di Hotel Summit, USJ. Aku dapat nombor kau daripada Saravanan.”
     “Saravanan?”
     Aku lantas memberi telefonku kepada Saravanan dan kedua-duanya kedengaran bercakap dalam bahasa Tamil yang tidak aku fahami.
     “Kau buat apa sekarang Zul?,” Sembu tidak sabar bertanya sebaik-baik telefon diserahkan kembali kepadaku.
     “Aku dah bersara. Dulu pensyarah di Raja Melewar. Kau tinggal di mana sekarang?”
     “Selepas bersara aku tinggal di Seremban.”
     “Aku juga tinggal di Seremban,” jawabku.
     “Memang belum ada rezeki untuk berjumpa,” katanya ceria.
     “Dulu aku selalu jumpa Hashim Sehat di Labu,” tambahnya.
     “Hashim baharu meninggal dua minggu dulu.”
     “Ya ke?” talian bagaikan terputus seketika.
     “ Zaharil mana sekarang?”
     “Datuk Zaharil sudah bersara.”
     “Razali Othman?”
     “Razali sudah meninggal tahun lalu.” Sembu terdiam seketika.
     “Zul kau ingat tak lagi Sardin? Dia juga tinggal di Labu Estate dulu.”
     “Ingat. Dia sekarang tinggal dekat Giant, Senawang.”
     “Jo? Johari Kasim. Dia di mana sekarang ya?”
“Jo bawa teksi LCCT. Kau ingat tak Azam budak Kubang. Dia Datuk Azam sekarang.”
     “Mengapa tidak ingat! Azizah Kassim tinggal berhampiran rumahnya.”
     “Azizah mati muda,” kataku dan terdengar suara keharuan di hujung talian.
     “Zul! Kau tahu tak Fauziah Hamid juga sudah meninggal.”
     “Aku tahu. Masa tu dia Ketua Wanita UMNO Bahagian Rasah,” jawabku.
     “Zul! Dah lebih 40 tahun kita tak jumpa kan?”
     “Tapi bagaikan baharu semalam kita bersama bukan?”
     “Zul bila kau balik Seremban?”
     “Sabtu ini.”
     “Balik nanti kau datang rumah aku ya. Kita boleh bercerita panjang nanti.”
     Aku bagaikan tidak sabar untuk menanti hari Sabtu.
Catat Ulasan