Halaman

Rabu, 20 November 2013

Lidahnya Putus

Keinginan untuk tinggal di asrama akhirnya menjadi kenyataan juga apabila aku ditugaskan sebagai warden sewaktu melapor diri sebagai seorang guru kira-kira sebulan lalu.
     Walaupun keinginan itu hanya dapat dicapai apabila menjadi guru, bukannya sebagai pelajar tetapi aku tetap bersyukur kerana impianku terlaksana juga. Dengan keinginan untuk menjadi warden yang disenangi oleh pelajar, aku cuba mengenali secara dekat setiap pelajar penghuni Blok Asnita.
     Bagaimanapun tempoh satu bulan sebagai guru lulusan program Kursus Perguruan Lepas Ijazah, adalah tempoh yang masih singkat untuk mengenal profesion ini secara dekat.
     Setiap hari ada sahaja pengalaman baharu yang kutimba. Peristiwa-peristiwa pahit dan manis ini tetap aku anggap pengalaman yang boleh memperkaya kehidupanku.
     Satu pagi Isnin, aku didatangani satu lagi pengalaman yang mungkin tidak dapat aku lupakan sehingga bila-bila.
     Beberapa minit setelah loceng perhimpunan pagi dibunyikan, aku didatangi Asmah yang termengah-mengah memberitahu rakan satu blok dengannya, Zaleha terputus lidahnya.
     “Cikgu! Lidah Zaleha putus,” katanya cemas sambil mengheret tanganku ke arah blok asrama yang berdekatan.
     Dari jauh aku dapat melihat beberapa pelajar sedang mengerumuni Zaleha berhampiran kawasan tangga asrama.
     Sebaik-baik sahaja mendekati mereka, aku dimaklumkan bahawa Zaleha terjatuh di tangga itu sewaku berkejar ke tempat perhimpunan. Mulut Zaleha berdarah. Tangan yang cuba menutup bibirnya turut kelihatan merah. Muka Zaleha pucat. Aku bertinggung dan cuba melihat mulut Zaleha secara lebih dekat.
     “Cikgu, ini dia lidah Zaleha yang telah putus!” beritahu Atiqah sambil menyuakan satu benda yang dibalut dengan kertas tisu yang turut bercampur darah. Benda itu berwarna kehitaman seperti ketulan daging burger.
     Aku segera mengarahkan seorang pelajar memberitahu pemandu van untuk bersiap ke hospital. Setelah memaklumkan kepada Guru Penolong Kanan Hal-Ehwal Pelajar, aku berserta Zaleha yang turut dibantu oleh Atiqah segera ke hospital.
     Sebaik-baik tiba di unit kecemasan, Zaleha terus diarahkan menemui doktor. Tanpa membuang masa, aku segera memaklumkan kepada doktor apa yang berlaku sambil menyuakan ketulan daging yang berbalut kertas tisu itu. Bungkusan itu diletakkan di atas meja.
     “Buka mulut!,” arah doktor muda itu sambil menyuluh mulut Zaleha.
     “Dongak di atas sedikit dan jelirkan lidah,” tambahnya.
     “Sakit…,” suara Zaleha antara kedengaran dengan tidak. Air mata kelihatan masih basah di kelopak mata.
     Setelah beberapa kali diminta menjelirkan lidahnya, doktor muda itu kelihatan tersenyum. “Lidahnya masih ada,” katanya ringkas sambil tangannya segera mencapai bungkusan yang berada berhampirannya.
     Selepas membelek beberapa kali ketulan itu, tiba-tiba doktor itu bersuara sambil tersenyum lebar. “Ini bukan lidah dia. Ini kueh cucur kodok.”
     Aku segera memaling kepada Atiqah. Tanpa diminta, dia tiba-tiba memberitahu.
     “Bila terdengar bunyi loceng pagi tadi, saya dan Zaleha sedang makan kodok pisang cikgu. Cucur kodok tu Zaleha bawa dari kampung semalam,” katanya bersahaja. Aku bagaikan tidak dapat bertentang mata lagi dengan doktor muda di depanku. - Azalina Jamaludin



Catat Ulasan