Halaman

Sabtu, 9 November 2013

Bakal Jiranku, Mantan Ahli Parlimen

Aku pernah mengenalinya lebih 30 tahun lalu. Waktu itu aku seorang guru sekolah rendah dan dia seorang Ahli Parlimen (MP).
     Sebagai seorang MP, dia cukup dikenali kerana tutur katanya yang lembut dan penuh diplomasi. Sesuai dengan daerah kelahirannya, dialeknya pekat. Lebih menarik, dia sering membahasakan dirinya abang apabila berinteraksi denganku.
     Sebagai seorang pemberita daerah yang mula mendapat tempat dalam akhbar arus perdana, beberapa storyku mengenainya sering juga terbit. Dia seorang MP berjiwa rakyat, kata-kata klise yang sering menjadi tajuk berita ketika itu.
     Baru-baru ini aku bertemu kembali dengannya. Itupun secara kebetulan. Melalui wakil yang dihantarnya (bekas jiranku sendiri) mantan MP ini berminat sangat dengan rumah yang `kubeli’ daripada seorang lagi jiran yang kebetulan namanya sama denganku.
     Rupa-rupanya mantan MP bergelar Dato’ ini berminat sangat dengan kerja-kerja ubahsuai yang aku lakukan sewaktu menghayun kayu golfnya kerana rumah yang baharu kubeli ini (berada hanya selang empat pintu daripada rumahku sedia ada) betul-betul berada di sebelah pagar lubang nombor satu Kelab Golf Antarabangsa Seremban.
     Sewaktu rumah (dijadikan studio kerjaku) itu dilelong kerana wang pendahuluan yang sepatutnya dibayar kepada bank digunakan suami bekas jiranku untuk tujuan lain, Dato’ yang baharu berkahwin kembali kerana kematian isteri itu difahamkan ingin menghadiahkan rumah itu kepada isteri baharunya itu.
     Itu menurut cerita perantaranya. “Cikgu! Terpulang! Dato’ akan tetap berlawan untuk mendapatkan rumah itu walau berapapun harganya,” itu kata perantaranya yang kukatakan awal tadi adalah juga bekas jiranku.
     Akhirnya dalam lelongan awam yang disertai 28 `bidder’ itu aku tumpas. Harga tawaran RM148,000 telah menjadi RM258,000. Pemenangnya sudah tentu mantan MP ini yang menggunakan khidmat agensi.
     Mengakui hakikat kekalahan, aku menyerahkan kunci berkenaan dengan penuh hormat di sebuah restoran milik kawan kami dan sempat juga bernostalgia seketika.
     “Saya sempat membuat liputan beberapa aktiviti Dato’ dahulu sewaktu stringing dengan Berita Harian,” kataku.
     Menyedari hasratku yang disampaikan melalui perantaranya, aku tidak menyebutkannya kembali kepadanya sewaktu bertemu.
     Hasrat itu berbunyi begini, “Andainya saya kalah nanti, saya mohon ihsan supaya diberikan sedikit saguhati kerana saya telah membelanjakan lebih RM70,000 untuk rumah itu.”
     “Cikgu jangan risau. Saya dah beritahu Dato’ dan dia setuju dengan nilai yang Cikgu pinta,” itu kata Sang Perantara. Nilai itu cuma RM20,000. Pada masa yang sama, Sang Perantara telah dapat memujukku untuk memberikan kamera klasikku kepada isteri Dato’ berstatus janda itu.
     “Datin kata anaknya minat fotografi macam Cikgu,” lembut sahaja dia menuturkan kata.
     “Saya juga minat dengan katil rotan Cikgu ini. Klasik. Kebetulan anak lelaki saya hendak kahwin.”
     Akhirnya katil, tilam dan alasnya yang bernilai lebih RM1,000 itu bertukar tangan dengan enam helai not RM50 sahaja.
     “Ini sahaja yang saya ada Cikgu,” kata Sang Perantara setelah menyuruh isterinya menghulurkan wang itu.
     Beberapa minggu kemudian, Sang Perantara menelefon, “Dato’ kata dia akan buat bayaran selepas kerja-kerja ubahsuai siap.”
     Setelah lama menunggu, apa yang dikatakan tidak berlaku lalu aku menelefonnya sendiri.
     “Dato’! Ini Zul, bakal jiran Dato’. Ada tak ... beritahu mengenai permintaan saya mengenai rumah yang Dato’ baharu beli itu?.”
     “Ada. Tunggulah dahulu.”
     “Tunggu sampai bila Dato’?”
     “Kalau ikut law, kau tak ada hak sesen pun mengenai rumah itu.”
     “Saya faham Dato’. Saya pun pergi sekolah juga. Apa yang saya minta cuma ihsan.”
     “Kalau ihsan kau tak boleh telefon seh! Lopeh ni kau jangan telefon-telefon seh lagi,” katanya sambil menamatkan panggilan.
     Sejak dua hari lalu, petanda mula menunjukkan aku akan mendapat jiran baharu. Bakal jiran yang telah memiliki 30 rumah sebelumnya.
Catat Ulasan