Halaman

Selasa, 16 Januari 2018

Wal `Asri

"Demi masa, sesungguhnya manusia itu sentiasa dalam kerugian kecuali mereka yang beriman dan mengerjakan amal soleh dan saling menasihati supaya mentaati kebenaran serta saling menasihati agar tetap sabar."
     Diam tak diam sudah lebih enam bulan aku menyendiri; lari daripada kebiasaan  - tanpa kawan, tanpa komputer, tanpa blog, tanpa Facebook, tanpa rokok.
     Sesekali sewaktu menjengah FB; cuma melalui Asus Zenfonku, terlihat juga beberapa catatan bekas pelajarku yang bertanya sesama sendiri - di mana Cikgu Zul sekarang? Lama tak nampak di FB. Sihat tak dia sekarang?
     Lebih jauh daripada itu, sesekali berjumpa kawan di majlis perkahwinan, seperti biasa tidak kurang yang menjerkah tanpa berselindung - mano lamo tak nampak, ingatkan dak tak do.
     Dan menariknya malam tadi, tidak lama entri terbaharu blog ini dipos, beberapa rakan - Mohd Nasir, Mohammad Abd Ghani, Hanapiah Embot, Samsudin Hamidan, Zakir Z Rich, Mohd Noor Awang, Eddie Azman, Johari Kassim Aju, Tok Mat (Mohamad Haji Musip) - terus memberi reaksi.
     Di mana dan kenapa menghilang? Itu  antara pertanyaan mereka - tanda ingat dan sayang.
     Untuk menjawab pertanyaan itu, setidak-tidaknya tiga peristiwa penting memungkinkan perkara itu berlaku. Paling utama dalam tempoh enam bulan ini aku lebih memberi tumpuan kepada keluarga terutama emak yang terlantar di hospital dan di rumah.
     Sebagai satu-satunya anak lelaki emak, aku ingin bersamanya pada hari-hari terakhirnya.
     Ternyata hajatku dikabul Allah. Dua hari sebelum emak dipanggil pulang, aku diminta berbaring di sisinya di katil.
     "Zul! Tolong emak Zul," katanya sendu lalu aku memeluknya sambil diperhatikan adik-beradik dan sanak-saudara yang memenuhi ruang tamu; datang ziarah.
     Puas aku memikirkannya apa yang dimaksudkan minta tolong itu. Setelah berbincang dengan adik-beradik malam itu kami mengadakan majlis bacaan Yaasin dan meminta pihak masjid mengulanginya untuk dua malam lagi.
     Keesokan harinya, teringat aku pesan emak sejak kecil - amalkan ayat Lakod Jaakum. Kalau hari itu kita tidak lancar, itu antara petanda kita akan mati.
     Maka aku membaca surah At-Taubah. Dua ayat terakhir surah itulah  (ayat 128 dan 129) ayat yang dimaksudkan oleh emak.   
     Sekitar jam 12.00 tengah hari, di hadapan kesemua anaknya, emak menarik nafas terakhir. Alhamdulillah! Aku dapat memimpinnya  melafaz Laila Ha Il Allah buat kali terakhir.
     Dalam tempoh sendirian ini juga aku mengambil kesempatan mencampak jauh salah satu habit burukku - merokok. Dengan `tidak berkawan' dalam tempoh edah kecanduan setelah menyertai Klinik Berhenti Merokok; setidak-tidaknya aku dapat mengelak dihulur rokok oleh teman.
    Tak jemu dan sunyike? Memang jemu. Memang sunyi.
     Jadi, apa dibuat untuk mengisi lapang secara bermakna?
    Sesudah menimbang-terima, aku akan kembali ke dunia asalku.
     Apa dia?
     Kalau dapat aku tunaikan kehendak ayat Wal `Asri yang pendek ini pun, ia sudah cukup bermakna.
Catat Ulasan