Halaman

Isnin, 23 Januari 2017

Along Ada Asyikkan Seseorang

EMAK adalah segala-galanya. Tidak seperti yang lain, emak tidak ada galang gantinya.
Sewaktu membersihkan kawasan belakang rumah pagi tadi, cangkul di tangan segera dilontarkan sebaik-baik menerima panggilan daripada Wahida, adik bongsuku.
"Long! Emak nak cakap."
Pendek sahaja mukadimahnya kali ini lalu suara emak pula yang kedengaran.
Dalam batuk-batuk, emak tidak seperti selalu.
Aku dan emak
"Zul! Emak demam. Emak batuk. Sudah berapa hari macam inilah," emak bagai anak kecil yang manja mengadu kepada aku, anak sulung dan sesatunya anak lelakinya.
Setelah berbasa-basi, aku terus memberitahunya, "Awok balik sekarang."
Setelah menukar pakaian, aku segera mencapai kopiah putih yang kubeli di gerai hadapan masjid Quiapo, Manila lalu memandu laju ke Kampung Pelegong, Labu.
Sesampai di Bandar Ainsdale, hati aku berasa lain macam. Kebelakangan ini emak sering menyebut mengenai mati. Malah keadaan semakin buruk apabila suatu hari Wahida mengadu.
"Along tahu tak? Emak masih cemburukan Mariamah."
"Bukankah Mariamah sudah meninggal dunia?"
"Itulah sebabnya emak cemburu. Dia dikebumikan di sebelah kubur abah."
Kah! Kah! Kah! Bagai mahu tersembur air liur gelakku.
Aku lantas mencapai Lenovoku.
"Da! Adik-beradik lain kau dah beritahu belum?"
"Beritahu pasal apa?" Wahida pula bertanya.
"Tak pernah emak begini. Mana pernah dia mengadu sakit, mengadu susah. Bukankah emak selalu menyimpan segala-galanya supaya kita semua gembira?"
Beberapa minit kemudian aku sudah terpacul di depan pintu rumah yang aku bina untuk emak dan abah.
"Assalamualaikum."
Emak kali ini bagai berlari ke arahku lalu kupeluk dan kucium.
"Sebenarnya, emak rindukan Along," Wahida segera memberi respons sebaik-baik melihat kami berpelukan.
`Confirm.' Emak bagai tersenyum malu lalu batuknya pun hilang.
Seperti selalu kami berbual secara terbuka tanpa rahsia.
"Along tahu tak, emak ada rasa sesuatu? Itu yang dirisaukannya. Lebih-lebih lagi Along lama tak balik."
"Sesuatu apa?," aku pula yang bertanya kepada Wahida.
"Emak cakap Along ada asyikkan seseorang. Perempuanlah maksudnya itu."
Aku terdiam seketika. Nak bohong sunat ke tidak macam ketika dia tanya pasal aku peluk Marlyn dan Daisy depan KLCC (bohong mana ada sunat da!).
"Betul mak. Tapi semuanya telah berakhir. Dia tak hendak awok," aku berterus-terang.
"Emak kenal perempuan tu. Emak pernah jumpa dia. Emak kata dia baik dan cantik."
Aaaaaah! Sudah lebih Wahida ini, kata hatiku.
"Beginilah emak. Kalau awok terpeluk pelakon Filipina tu dulu awok minta maaflah. Masa emak tanya waktu kahwin Rashid dulu awok kata awok mendepang tangan saja.
Kalau betul-betul terpeluk tanpa disedari, awok minta maaf kerana berbohong. Emakpun tahu awok mana pernah berbohong.
Aku terlihat Wahida tersengih.


Catat Ulasan