Halaman

Isnin, 9 Januari 2017

`The Power of Money'


"Demi cintaku padamu. Kuserahkan jiwa dan raga." `Nonsense'!
"Geng! Mula-mula ni susahlah sikit. Bila kita berjaya nanti sama-sama kita kongsi. Susah biar kita sama susah. Senang biar kita sama senang.  Sudah berapa lama kita berkawan." `Bullshit!'
"Jamaah yang saya kasihi sekalian. Apa yang saya berikan ini ikhlas dan demi Allah semata-mata." Ia ke?
Umur 63 tahunku banyak mengajar erti sebenar cinta, kasih, sayang, rakan, taulan, sahabat, jamaah, Sheikul dan yang sewaktu dengannya.
Hidup di alam persaraan ternyata berbeza berbanding alam pekerjaan. Ringgit, penghormatan ternyata ditumpangkan sementara oleh Sang Maha Berkuasa.
Walaupun aku secara sedar mengelakkan seboleh-bolehnya kata sombong, angkuh, pemalas, culas, ampu, bodek dan sedaerah dengannya dikaitkan denganku sewaktu di alam pekerjaan ternyata segala-galanya tidak bermakna legasi yang ditinggalkan.
Manusia seolah-olah sudah berpusing pada arah bertentangan 180 darjah - ringgit segala-galanya. Apabila pemikir Kassim Ahmad menyebut `Tuhan telah mati' onar negara. Dengan mudah Mufti Meja Makan menjatuh hukum `Kassim murtad.'
Setelah `hilang' lebih setahun, aku mendekati jamaah Tabligh. Bersama-sama karkun yang lain melewati dari rumah ke rumah - mengajak mereka ke masjid sedangkan aku sendiri baharu mengenal masjid.Hipokrit!
Setelah `hilang' sekali lagi beberapa tahun kemudian, aku diajak pula untuk lebih dekat dengan Allah - ini adalah jalan. Inilah pilihan yang terbaik sebelum dijenguk kematian.
Sedar dengan kealpaan yang lama, penuh dengan kehidupan kufur nikmat, aku dengan rela memenuhi jemputan. Dalam dunia ini aku ingin melupakan kata yang mudah disebut `wang bukan segala-galanya.' Ternyata hanya kerana menyebut harga sebiji cempedak RM50.00 Sang Sheikul naik berang dan menunjukkan wang.
Ternyata di dunia ini masih bercerita mengenai `The Power of  Money.'
Bersedialah sahabat dan rakan yang masih berjawatan, legasi hebat yang ditinggalkan tidak membawa apa-apa erti dalam alam persaraan kerana kalkulator rakan, suami, isteri, Sang Sheikul masih menekan angka.

Catat Ulasan