Halaman

Khamis, 13 April 2017

Hospital Tanpa Doktor

Mohamad Shahidan
Seorang perempuan pertengahan usia yang bertugas di bahagian pendaftaran kemasukan pesakit, keluar makan tengah hari itu, jauh dari hospitalnya bertugas. 
Entah hospital awam. Mungkin hospital swasta. Tiba di sebuah restoran pilihannya, perempuan itu terserempak dengan seorang lelaki hampir seusianya. 
Lelaki itu dikenalinya kerana dulunya kerap mendaftar di hospitalnya untuk mendapat rawatan dan nasihat pakar perubatan. Mereka berbual mesra sambil berdiri.
"Saudara sudah tidak sakit lagi sekarang ini?" tanya perempuan itu tapi soalannya tidak dijawab segera.
Akhirnya perempuan itu bertanya dengan nada bersahaja dan kali ini pantas dijawab.
"Saya masih sakit, seperti dulu juga," katanya.
" Masih sakit?," tanya perempuan itu dalam nada kehairanan.

Shahidan sewaktu mengunjungi Jokjakarta
 "Tapi saya tak pernah melihat saudara di tempat pendaftaran. Apatah lagi mendaftarnya."
"Terus terang saja saya katakan saya ke hospital lain sekarang," katanya jujur. 

"Saya pun terkejut apabila saya pergi ke hospital puan bertugas kali terakhirnya, saya dimaklumkan doktor sudah tidak ada lagi sekarang ini. 
"Yang ada hanya lelaki bertali leher dan perempuan berpakaian cantik.
"Mereka telah bersedia untuk mengetahui penyakit saya. 
"Kemudian mereka akan menelefon mana-mana doktor yang lapang pada waktu itu untuk datang merawat saya. 
"Puan percayalah bahawa hospital tanpa doktor tidak akan ada pesakit," katanya bersahaja juga.
 Perempuan itu mengangguk-angguk kerana dia pun memahaminya.

oleh: Mohamad Shahidan
Catat Ulasan