Halaman

Ahad, 2 November 2014

Beri Seposeng, Minta Seria


Setahun (1984) aku mencari ilmu di sini.

CAKAP-CAKAP mengenai kegagalan pensyarah yang baharu pulang dari Amerika Syarikat itu menguruskan subjeknya sudah tidak menjadi rahsia di kalangan kami; pelajar Kursus Khas Setahun Bidang Teknologi Pendidikan.
    Perasan benar kami dia tidak menguasai bidang itu tapi untuk menutup kelemahannya, dia sering menggunakan jargon bahasa Inggeris dan mengutip bahan dari buku yang diterbitkan di Amerika (mungkin buku yang terpaksa dibeli untuk menyiapkan tesis ijazah pertamanya).
    Kami juga perasan pensyarah ini menyiapkan bahan pengajarannya berasaskan buku semata-mata sedangkan kami pelajarnya pengguna tegar Teknologi Pendidikan sewaktu bertugas di sekolah.
    (Kemudiannya sewaktu di universiti, aku juga temui pensyarah yang begini – membawa timbunan buku ke bilik kuliah; petik dua ayat dari buku ini dan dua tiga ayat dari buku lain untuk menunjukkan berlakunya rujukan silang.)
    “Guana orang macam ni boleh luluh universiti,” Wan Abdullah peserta dari Terengganu kedengaran suatu hari membebel sewaktu kami mengumpat pensyarah itu di belakangnya.
    Dan sebagaimana biasa, pelajar kolej atau universiti memang tidak berani cakap depan-depan mengenai prestasi pensyarahnya – siapa nak cari penyakit kerana markahnya bulat-bulat terletak pada pen (hari ini di komputer) pensyarahnya.
    Maka berlakulah pelbagai cara mudah untuk menarik perhatian pensyarahnya – rajin bertanya ke biliknya, lemparkan senyuman paling manis (lebih-lebih kalau perempuan) dan  paling koman bila balik dari kampung titipkan pensyarah kita dengan keropok. Tentunya berbeza markah di antara keropok kering dengan keropok lekor.
    Apa yang dapat kami kesan lagi, banyak cara pensyarah menutup kelemahan diri; untuk mengaku tidak bersedia jauh sekali – “Aku ada sarjana, aku ada PhD dan dari luar negara pula.”
    “Pensyarah pandai bersyarah sahaja. Buat tak tentu lagi!,” Wan Abdullah memuntahkan tembakannya lagi.
    Kah! Kah! Kah! Ledakan ketawa kedengaran sewaktu aku membuka rahsia bahawa hampir sebahagian besar bahan kuliah Penulisan Skrip Untuk Bahan Audio-Video seorang pensyarah lain yang tinggal berdekatan, aku yang beri.
    Pagi itu bilik kuliah yang hanya terletak bersebelahan sebuah sekolah berasrama penuh itu menjadi saksi; pensyarah juga perlu diberitahu mengenai prestasinya oleh pelajar untuk membaiki diri. Kalau tidak, perasan hebat akan terus-terusan hingga pencen. Dan paling ruginya negara.
    Sewaktu pensyarah itu memberi komennya mengenai kerja kursus kami yang dikatakan di bawah par, kami berpandangan sesama sendiri.
    Wan Abdullah sudah terbang sabarnya. Bagaikan bertempik dia menggunakan peluru tembaga (biasanya orang yang menuntut ilmu kebal tidak mati kalau ditembak dengan peluru biasa) dan tanpa perlu membedek juga, picu pistolnya dilepaskan.
    “Guana nak boleh hasil baik. Beri seposeng, minta seria!”

nota: Beri seposeng, minta seria! (beri 10 sen, minta RM1.00)
Catat Ulasan