Halaman

Jumaat, 7 November 2014

Percakapan Dua Penulis

Sewaktu `zaman gemilangnya' pemilik blog ini pernah menjadi Timbalan
Presiden Kelab Akhbar NS, Setiausaha Persatuan Wartawan Melayu
Negeri Sembilan dan Ketua Dua Persatuan Penulis Negeri Sembilan (PEN)
“Zul! Lama aku tak nampak nama kau dalam surat khabar?”
“Aku tak hantar. Tak adalah story.”
“Aku juga lama tak nampak muka kau dalam majlis-majlis persatuan penulis?”
“Aku dah tua.”
“Aku tahu kau masih menulis. Aku baca blog kau. Aku juga baca komen-komen kau dalam FB. Kau masih macam dulu, selamba sahaja mengutuk orang.”
“Orang politikpun kau pulun semacam.”
“Sejak zaman Pak Sako, zaman A. Samad Ismail lagi penulis pulun orang politik.”
“Kau tak takut ke?”
“Apa lebih, apa kurangnya dia dengan kita. “Dia orang makan petai juga.”
“Kah! Kah! Kah!”
“Kebelakangan ini aku tengok kau dah jadi pekebun. Terdaya ke?”
“Alhamdulillah! Aku lebih sihat dengan berkebun. Aku lebih bahagia bercakap dengan pokok.”
“Hai! Macam merajuk je?”
“Apa yang nak dirajuk?”
“Tua-tua begini aku lebih suka menyendiri.”
“Ada orang nampak kau selekeh sangat sekarang. Tak macam dulu, pakai tai, pakai jaket kulit buatan Perancis.”
“Tak kan aku nak pakai tai pergi kebun.”
“Kah! Kah! Kah!”
“Pasal blog kau, aku dengar ramai ahli persatuan tak sambut ajakan kau untuk bersama-sama membangun ceritaapaapasaja kau. Betul ke?”
“Tak tahulah. Sesiapa sahaja boleh berkongsi cerita dalam blog aku. Aku tak paksa.”
“O.K.lah Zul. Hari ini aku hendakkan kepastian. Betulkah kepimpinan persatuan tidak berselera dengan pendekatan blog kau? Mereka kata blog kau menyebar keburukan dan mengata orang; yang jelas sekali bertentangan  dengan nilai agama.”
“Tulis cerpen dan sajak tu tak bercerita dan memburukkan orang ke?”
“Itu lain Zul. Kritikan sosial dalam cerpen dan sajak ada nilai estetika.”
“Nilai estetika apa ke benda? Bendanya sama sahaja. Aku menggunakan pendekatan mudah secara new-journalisme manakala mereka berkelok-kelok, beranalogi, bermetafora dan mengambil masa yang panjang untuk mencapai matlamat yang sama – perubahan positif.”
“Mereka berjiwa seni Zul!”
“Bukan seni! Penulis kreatif itu pengecut. Mereka tetap mengata orang dan sanggup pula bersusah payah mencari kata dan ayat supaya orang tak mengata mereka mengata.”
Tak dapat ditahan-tahan lagi, rakan penulisku meledakkan deraian ketawa yang tidak mampu dihentikan lagi. Suis ketawanya jam. Kah! Kah! Kah! Kah! Kah! Kah! Kah!...
Catat Ulasan