Halaman

Sabtu, 15 November 2014

Ditipu Hidup-hidup Anak Kontraktor Turap Jalan


APABILA merasa diri berpengaruh kerana ada payung politik, orang boleh buat apa sahaja dan janji manis yang diberikan hanya penyedap kata. Mereka tidak rasa bersalah sedikitpun walaupun untuk menipu dalam siang.
       Itulah yang terjadi dalam tempoh seminggu ini apabila anak Asyraf, mamak yang menang tender turap jalan Majlis Perbandaran Seremban untuk Taman Pinggiran Golf yang mungkin berfikir aku ini hanyalah peminta sedekah batu kuari panasnya.
       Ceritera bermula pada hari pertama, anak kontraktor yang mungkin ahli KIMMA ini bermanis mulut untuk menumpangkan jentera pemampat jalan kecil yang dikatakan berharga lebih RM300,000 itu.
       “Bang! Boleh tak saya tumpangkan mesin ini di rumah abang malam ini? Nampak sahaja kecil tapi harganya hampir setengah juta,” kata si anak Asyhraf lalu aku cadangkan ia di simpan di bahagian belakang rumah yang menghadap Kelab Golf Antarabangsa Seremban (SIGC) itu agar tidak dilihat `pencopet’.
       Besoknya pula, mesin itu naik taraf apabila tanpa minta persetujuan ia diletakkan di parkir di sebelah rumah; yang juga rumahku sehingga isteriku terpaksa beralah memparkir keretanya dalam hujan di bahagian terbuka.
       Sewaktu aku menegurnya keesokan hari, si anak Asyraf berjanji akan menurap bahagian depan pintu kedua-dua rumahku yang terletak bersebelahan. Aku pula memintanya menurap kedua-dua rumah jiranku supaya tidak kelihatan janggal.
       Oleh kerana Jalan Angsana 1 tidak termasuk dalam kontrak untuk diturap walaupun ia jalan utama, itu tidak sangat menjadi persoalan. Aku akur bahawa mungkin jalan itu masih baik dan ia pernah diturap semula sebelum ini sedangkan lorong yang lain tidak.
       Sekurang-kurangnya empat hari aku dan jiran sebelah rumah, Akhiri Mokhtar susah kerana janji anak Asyraf.
       Kami terpaksa mengalihkan kereta di bahagian belakang rumah pada sebelah petangnya dengan menjangkakan kerja-kerja turap semula itu menyusahkan mereka kerana kereta kami mengganggu.
       Pada hari ketiga, aku terpaksa mencari anak Asyraf pada sebelah petangnya untuk menuntut janji.
       “Kerja itu perkara kecil sahaja bang! Besok saya buatlah!,” itu kata-kata yang diulang sehinggalah pada hari akhir kerja mereka disiapkan.
       Seperti biasa aku percaya apa yang orang kata.
       “Takkan dibuatnya! Percayalah kata saya,” pada petang hari kelima isteri bersuara.
       Oleh kerana ingin membuktikan kepadanya bahawa itu lebih bersikap prejudis, aku sengaja mencari anak Asyraf senja itu. Setelah berpusing di setiap lorong, ternyata kata isteriku benar. Anak Asyraf meninggalkan Taman Pinggiran Golf tanpa menunaikan janjinya.
       Mungkin kerana melihat keadaanku selekeh kerana setiap kali kami bertemu aku baharu kembali dari kebun; anak Asyraf memperlekehkan aku. Lebih jelik, dia mungkin melihatku bagai peminta sedekah batu panas yang tak seberapa harganya itu.
       “Kurang asam! Mungkin itu sebab KIMMA tak disokong masuk BN,” aku bagai membentak. Maaf, aku agak rasis! 
Catat Ulasan