Halaman

Isnin, 17 November 2014

Diari Mat Handsome 1

Inilah kebun yang diracun Mat Handsome
TIDAK seperti yang dijanjikan, Mat Handsome dan anaknya yang aku bayar wang jamin RM1,000.00 tidak datang bekerja.
        Sewaktu lalu di bahagian depan rumahnya, aku dengar suara gurau senda Mat Handsome bersama isteri yang diselang-seli dengan sampukan suara satu-satu anaknya, Mat Handsome Junior.
        Aku tidak mahu merosakkan suasana bahagia berkeluarga mereka, lalu pergi.
        Keesokan paginya aku lewat ke kebun – sekitar jam 9.30 pagi. Mat Handsome dan Juniornya tidak terlihat wajahnya. Hanya kira-kira 15 minit kemudian, mereka muncul dari arah baruh.
        Aku menyerahkan racun rumpai yang dibeli.
        “Ji! Pakai RM50.00. Duit rokok tak adalah.”
        “Safri! Kalau saya beri setiap hari, sampai bilapun hutang RM1,000.00 tu tak akan langsai.”
        “Duit makan pun tak ada Ji. Macam mana nak kerja,” Mat Handsome yang mungkin tahu kelemahanku menggunakan buah silat pulut itu.
        Memang aku tak boleh dengar orang tak makan, maka note RM50.00 bertukar tangan.
        “Anak saya Ji. Dia pun tak ada duit rokok.”
        Kesabaranku mula dijentik. Sudahlah sebahagian isi kotak rokokku semakin menipis kerana ditumpang sekaki, kini kena pula beri duit rokok bapa dan anak.
        Pada kira-kira jam 11.30 pagi, Mat Handsome minta kebenaran untuk pulang seketika ke rumahnya yang terletak di baruh kebun.
        “Nak balik minum sekejap Ji.”
        Dan Mat Handsome gagal menghabiskan air minumannya sehingga ke petang. Anaknya juga tidak kelihatan.
Catat Ulasan