Halaman

Khamis, 26 Januari 2012

Cerita Sang Peminjam

Buat pertama kali dalam sejarah, dia terlebih dahulu membuat panggilan telefon mengingatkan janjitemu.
    “Saya ada di kedai mamak tempat kita minum dahulu,” katanya. Dalam keadaan terpisat-pisat kerana dikejutkan dengan panggilan itu, aku cuma sempat menjawab, “O.K! O.K! Aku datang.”
    Melihat jam yang sudah menunjukkan angka 9.45 pagi, aku terus bingkas bangun daripada tertidur kerana kesejukan hujan pagi.
    Sewaktu sedang berpusing-pusing mencari parkir, satu sms singgah di Nokia Xpress Musicku. “In the office now.”
    Aku terpaksa menapak hampir 200 meter menuju Jabatan Insolvensi Negeri Sembilan, berhadapan Arkid MARA, Seremban. Aku tidak berasa malu lagi menjengah masuk jabatan ini kerana ia sudah dikunjungi berkali-kali sejak berada di Wisma Persekutuan lagi.
    Aku segera ke kaunter dan memohon maaf kerana beberapa minit melepasi waktu janjitemu.
    “Encik duduk dahulu. Puan Rosmawati sudah minta kawan Encik mengisi borang sebelum berjumpa,” katanya.
    Sementara menunggu rakanku itu menunaikan tugasnya, aku sempat membaca beberapa halaman akhbar The Star yang ada di situ.
    Aku tertarik dengan kolum baharu akhbar itu yang mengisahkan bagaimana seseorang itu boleh merubah kehidupannya sekiranya berusaha. Allah maha adil, hati kecilku berkata.
    Setelah diminta masuk oleh Puan Rosmawati, sesi konsultansi bermula. Aku cukup tertarik dengan cara pegawai muda ini berkomunikasi – berhemah dan memancarkan sikap seorang profesional.
    Baharu aku tahu pagi itu bahawa Si Peminjam tidak pernah membayar sesen pun sejak peristiwa hitam 2005 itu. Paling mengejutkan dia tidak pernah melalui sesi mesyuarat pertama malah `kad keahlian’ berwarna hijau itu baharu diwujudkan untuknya.
    Sebetulnya aku tidak perlu ke jabatan itu lagi kerana Mahkamah Tinggi telah memberi pelepasan setelah membayar RM30,000 tanggunganku pada 18 Januari lalu. Malah pagi esok, Cik Vanaja, pegawai mahkamah telah memberi jaminan dokumen penghakiman akan siap esok.
    Dengan dokumen ini aku menjadi manusia bebas kembali – dapat menggunakan kembali dua kereta dan satu motosikal yang disenaraihitamkan oleh Jabatan Pengangkutan Jalan dan lebih besar daripada itu pasport antarabangsaku akan dikembalikan.
    Benarlah kata orang, wang dan harta benda milik sendiri tidak membawa apa-apa makna kerana segala-galanya dikawal oleh Jabatan Insolvensi.
    Aku simpati dengan peminjam yang selama ini mengambil mudah liabiliti yang tertanggung di pundaknya. Sewaktu aku boleh menyimpan segala dokumen yang berkaitan yang aku failkan cermat untuk dokumentasi, Si Peminjam baharu hendak memulakan bayaran pertama yang bermula Februari  ini.
    “Baca The Star hari ini. Setidak-tidaknya cerita Tauke Perabot itu boleh menjadi pedoman. Hari masih panjang. Kalau tidak memulakan sesuatu, bila pula untuk melihat pengakhirnya,” kataku sambil mengusap belakang Si Peminjam, bekas bosku.
    “Terima kasih Bang!,” aku lihat langkah Si Peminjam tidak selembik tadi lagi.  
Catat Ulasan