Halaman

Ahad, 22 Januari 2012

Kalau Tidak Hendak Hilang Kawan (2)

Kawan yang telah `Menjejak Kasih’ aku dengan teman yang tidak ditemui lebih 20 tahun ini juga bukan sehari dua aku kenali. Sebagai rakan penulis, kami sering berbicara mengenai dunia kami.
    Sewaktu aku bercadang untuk mempopularkan anekdot yang berasaskan kisah benar selepas bersara, dia turut mencadangkan nama siri ini.
    “Ji, apa kata Haji namakan `cerita apa sahaja’,” katanya sewaktu bertemu di sebuah pusat beli-belah sewaktu menanti isteri kami menguruskan urusan mereka.
    Aku terima cadangannya dengan sedikit pengubahsuaian – ceritaapaapasaja – ia lebih kasual.
    Sebagai penulis sepenuh masa, kawanku ini memang banyak idea. Pengalamannya sebagai editor majalah terkemuka banyak memberi input kepada aku dan kawanku yang juga kawannya untuk bekerjasama mengedar buku terbitan syarikat kami.
    Ia. Masing-masing telah ada syarikat penerbitan sendiri. Kekangan utama cuma masalah pengedaran.
    “Saya telah lama membuat kajian. Sejak zaman SITC, yang tulis buku Melayu, yang sunting buku Melayu, yang desain buku Melayu TAPI yang kaya siapa?,” kataku membakar semangat kedua-dua rakan ini yang memang sudah sedia bersemangat.
    Bagaimanapun dalam bersemangat itu, wajah Ainon Mohamad, pemilik PTS melintas lalu.
    Dalam wajah sinisnya, dia berkata, “Bukan mudah menjadi self-publisher. Banyak buku nanti terperap di bawah tangga.”
    Mungkin kerana terkesan dengan nostalgia, maka termetrilah MOU. Buat permulaan kami akan edarkan buku terbitan syarikat kawan Sang Editor Buku, kemudiannya terbitan syarikat Sang Editor Majalah dan akhirnya buku terbitan Sang Pencerita.
    Set buku lapan judul aku biaya pencetakannya – 3,000 set semuanya. Maka kami akan memasarkan 1,000 set setiap seorang dan Sang Editor Buku yang memutuskan kawasan pasaran. Aku diberikan Melaka, Johor dan Perak.
    Sewaktu mengingatkan bayaran kos cetak pada tempoh yang telah dipersetujui, mudah sahaja Sang Editor Majalah menghantar satu sms mudah. Itupun setelah beberapa sms dihantar dan panggilan yang dibuat tidak lagi disambut.
    “Seperti yang pernah dijanjikan, tunggu dapat duit.”
    Terfikir di hati, bila pula kandungan baharu MOU ini termetri? Sekiranya frasa `tunggu dapat duit’ jadi pegangan, `tunggu dapat duit’ yang mana? Duit jualan buku? Kalau mengharapkan duit jualan buku, bagaimana hendak mendapat duit sedangkan buku tidak dijual?
Catat Ulasan