Halaman

Jumaat, 20 Januari 2012

Gugurnya Gelaran Si Bankrap


TIDAK ada sesiapapun yang gemar dengan gelaran ini. Gelaran yang hanya memungkinkan penerimanya berselipar (tidak boleh bersepatu) suatu ketika dahulu. Gelaran yang membawa konatasi hina, tidak berduit malah secara perundangannya tidak boleh meninggalkan negara apatah lagi untuk urusan yang berkaitan dengan kewangan. Gelaran apakah itu? Ia, gelaran Si Bankrap.
    Gelaran itulah yang terpakai padaku tanpa dipinta sejak 23 Jun 2005. Malu? Secara legalnya memang cukup memalukan. Mengapa tidak? Gelaran itu telah dipakaikan tanpa makluman, sewaktu sedang bergembira bersama keluarga untuk ke Hong Kong. Di awal pagi itu, mesin pengesan maklumat pasportku memancarkan warna merah dan mengeluarkan bunyi isyarat sewaktu hendak melepasi kaunter Imigresen KLIA.
    “Maaf! Anda dilarang meninggalkan negara.” Bayangkan perasaan isteri dan anak-anak yang ingin memenuhi antara acara kegemaran keluarga – melancong ke luar negara.
    Sejak itu enam trip ke luar negara keluarga tanpa ketua yang bernama  suami atau ayah. “Tak seronoklah pergi tanpa ayah!,” begitu sering diungkapkan Siti Atiqah dan Siti Adibah setiap kali aku menghantar mereka ke lapangan terbang.
    Bagaimanapun daripada segi moralnya, aku sedikitpun tidak berasa malu. Mengapa perlu malu? Aku hanya menjadi mangsa seorang rakan baik – menjadi penjamin kepada peminjam yang tidak bertanggungjawab.
    “Selesaikan masalah tu. Mengapa dibiarkan terlalu lama? Ia mengganggu imej you,” begitulah antara saran teman dan taulan. Kata-kata yang aku anggap meaningless. Kata yang bermakna adalah kata yang diiringi sesuatu yang konkrit dan boleh menyelesaikan masalah.
    Besar sangatkah tanggungan itu? Bukankah kau baharu dapat duit graduiti? Bayar sahajalah!
    Tidaklah besar sangat – cuma RM75,896.68 – cukup untuk membiayai persekolahan seorang anak yatim.

    Sebelum ini aku membiarkan sahaja masalah ini berlalu. Aku tidak perlu pinjaman bank. Aku tidak perlu kad kredit. Tapi… yang satu ini amat mengganggu – melancong.
    Kesedaran untuk menanggalkan gelaran ini hanya mula berputik kembali setelah aku mengenali Puan Rosmawati Abdul Ghani, Pegawai Insolvensi yang baharu ditempatkan di Seremban beberapa bulan yang lalu.
    Entah kenapa kata-kata pegawai muda ini cukup meyakinkan dan aku dapat rasakan keikhlasannya untuk menyelesaikan masalahku. Dengan konsultansinya, aku terpanggil untuk mendapatkan pelepasan di mahkamah.
    “Encik Zul tidak ada pilihan lain. Bayar sahaja. Apa yang saya boleh bantu, angkanya dikurangkan. Boleh tak cari RM30,000?”
    Dalam redha tak redha, aku menyediakan bank draf bernilai RM30,000 dan menyerahkannya di kaunter Jabatan Insolvensi Negeri Sembilan.
    Kelmarin, tanggal 18 Januari 2012 di Mahkamah Tinggi Seremban, gelaran yang disarungkan tanpa diminta, telah ditanggalkan.
    “Zolkpli bin Abu. Anda diberi pelepasan sebagai Si Bankrap,” kata wanita muda bergelar Penolong Kanan Pendaftar Mahkamah Tinggi di kamarnya.
Catat Ulasan