Halaman

Ahad, 22 Januari 2012

Kalau Tidak Hendak Hilang Kawan (1)

Kawan yang sudah lebih 20 tahun tidak ditemui ini tiba-tiba muncul di kilang pencetakan adik beberapa hari menjelang puasa tahun lalu. Dia dibawa oleh temannya yang juga temanku yang sudah menetap di Seremban kerana isterinya bertugas di sini.
    “Ji, kawan saya ini hendak mencetak buku terbitan syarikatnya yang baharu ditubuhkan. Haji berilah harga yang berpatutan,” kata kawan yang beristerikan seorang selebriti tempatan.
    Aku terkejut badak kerana kawan yang dimaksudkan adalah kawan sejak bujangku sewaktu aku mula berjinak dengan dunia penulisan. Dia bertugas sebagai editor dan banyaklah tulisanku yang diterbitkan oleh syarikat tempatnya bertugas.
    Bagaimanapun sehingga hari ini aku tidak pasti sama ada suami selebriti ini mengetahui lebih awal bahawa aku juga adalah kawan kepada kawannya itu – Wallahualam.
    Sebagai pernyataan kegembiraan kerana sudah lama tidak bertemu, aku membawa kedua-duanya berserta adik iparku (pemilik kilang pencetakan) ke Allson Klana Resort untuk makan tengah hari.
    Kawan lamaku ini aku lihat bagai tidak lalu makan dan asyik menunjukkan beberapa pesanan kerajaan (Local Order) yang telah diterimanya setelah aku menyatakan persetujuan untuk membantunya menjadi penerbit sewaktu dalam perjalanan.
    “Tak perlu tunjukkan LO itu. Kalau kawan tidak menolong kawan, siapa lagi?,” beberapa kali aku `memarahinya.’
    “Zul, sampai bila kita hendak menjadi penulis sahaja? Kita sudah tua. Penerbit tulisan-tulisan kita sudah lama kaya raya. Kita macam ini juga,” katanya sambil menguntum senyum yang boleh meruntuhkan hati ribuan gadis sewaktu mudanya.
    “Apa kata kita jadi penerbit pula?,” sarannya sambil menunjukkan angka ribu-ribu pada LO yang terbentang di meja.
    “Hussamuddin (Karangkraf), Ainon (PTS) semuanya sudah jutawan,” dia berkali-kali membuat penegasan.
    Ideanya aku kembangkan. “Apa kata kita menjadi self-publisher? Beberapa penerbit kecil milik penulis ini bergabung tenaga dan menubuhkan syarikat pengedaran sendiri.”
    “Betul tu Ji. Saya lama jadi editor. Yang kaya raya mamak pengedaran majalah kami,” kata suami selebriti.
    Dengan janji untuk melunaskan modal yang aku dahulukan sebelum Hari Raya (kira-kira sebulan) aku bersetuju untuk bekerjasama.
    “Long, jangan silap lagi! Along sudah selalu kena tipu oleh kawan-kawan Along sendiri. Cukuplah,” itu pesan adik iparku sewaktu aku menghantarnya pulang ke kilangnya.
    Hari ini, tanggal 22 Januari 2012 (bukan sahaja Hari Raya Puasa, Hari Raya Haji pun sudah lepas dan telah masuk tahun baharu pula), wang modal hampir RM100,000 yang aku kongsi bersama seorang sahabat lama dan wang Amanah Saham Bumiputera adik bongsuku masih belum tiba.
    “Zul! Saya beri jaminan duit kau akan dibayar minggu depan. Bayaran agak lambat bukan masalah saya tapi dia orang yang buat cek.” Itu antara pesanan ringkas yang dihantarnya pada 21 September 2011.
    Tertanya di hati. Sudah tidak tahu lagikah kawanku ini mengira tempoh satu minggu? 
Catat Ulasan