Halaman

Ahad, 22 Januari 2012

Kisah Tiga Peguam (2)


Seperti mukadimah entri sebelum ini, peguam Melayu ini agak dikenali di sini. Selain sudah bertahun sebagai peguam, dia banyak juga terbabit dalam pertubuhan sukarela. Antara pertubuhan yang digemarinya ialah yang berkaitan dengan perjuangan maruah Melayu.
     Mengikut profil dirinya dalam Facebook dan halaman belakang buku serta kertas seminar, dia sudah banyak membentang kertas kerja mengenai dunia Melayu sama ada peringkat tempatan dan antarabangsa.
     “Melayu perlu dimartabatkan sama ada dalam bidang politik, pendidikan atau dunia bisnes. Membujur lalu, melintang patah: Jangan ada pihak memperkecilkan maruah kami,” itu antara kata yang dapat dipetik dalam salah satu kertas kerja terbaharunya.
     Bagaimanapun sejak mengenalinya secara dekat Oktober lalu, aku mula keliru dengan diri sebenar peguam ini. Aku bagaikan tidak percaya dia `segagah dan seberani’ seperti kata-kata yang terungkap dalam kertas kerja.
     Menurut persepsiku, dia `slow’ – tutur kata yang diungkapkan bagaikan tidak kedengaran malah aku bosan juga kerana dia terlalu berhati-hati sehinggakan setiap naskhah yang aku sunting, terpaksa dibetulkan berkali-kali sebelum diterbitkan.
     Oh ya, terlupa aku nyatakan secara jelas. Sejak Oktober lalu aku dan seorang teman `disewa’ (hire) sebagai penulis hantu (ghost writer). Silapnya aku juga kerana ingin bereksperimen untuk memperkenalkan antara perkhidmatan syarikat kami, sebagaimana yang dilakukan di Amerika atau United Kingdom.
     Mengikut kontrak, kami akan menjadi dirinya bukan sahaja dalam blog, kertas kerja malah Facebook.
     Agaknya begitukah perangai peguam? Walaupun secara prinsipnya MOU perlu dipatuhi apabila ada persefahaman kedua-dua belah pihak, peguam ini seolah-olah menentukan semua tindakan.
     Sudahlah kami diminta mengurangkan kos perkhidmatan, dijimatkan masanya dengan kami sendiri mengadap di pejabatnya, dia sesenang hati meminta kami melanjutkan tempoh perkhidmatan dengan bayaran yang sama.
     Lebih teruk dia ingin memuatkan apa sahaja bahan dalam blog yang kami bangunkan walhal ianya tidak berkaitan.
     “Dato’! Selain di luar kontrak, setiap blog yang dibangunkan perlu dipertahankan konsepnya. Bukan boleh muatkan apa sahaja,” beberapa kali aku mengingatkan.
     Aku bagaikan hilang sabar dengan sikapnya yang tidak mengamalkan bidang praktisnya apabila dia dengan mudah tidak mahu membayar perkhidmatan yang kami berikan.
     Ceritanya dia menghantar kertas kerjanya kira-kira jam 12.00 tengah malam dan diperlukan pada jam 7.00 pagi keesokan harinya untuk dibentangkan di Melaka.
     Di samping kerja-kerja suntingan dan menambah bahan, kami diminta mencetak 100 salinan untuk diedarkan kepada peserta. Tidak tidur aku semalaman itu dan tup! tup! dia tidak mahu bayar atas alasan ada satu halaman yang tertinggal; walhal kertas kerja berformat .docx itulah yang aku import ke perisian InDesignku.
     Kesabaran itu hilang sepenuhnya apabila dia cuma membayar RM2,000 daripada RM3,500 yang telah dikurangkan daripada RM3,700 yang kami tuntut setelah menghantar 1,000 naskhah ke pejabatnya.
     Sewaktu mengingatkan wang itu pagi tadi, dengan mudah dia berkata, “bukankah kita bersetuju baki RM1,500 itu dibayar apabila saya dapat tuntutan daripada pihak agensi kerajaan.”
     “Bukan kita! Itu Dato’ yang tetapkan. Terus-terang, kami bukan badan kebajikan. Kami peniaga yang perlu bayar gaji pekerja dan sebagainya.”
     Sebentar tadi aku menyemak sama ada baki bayaran telah dimasukkan ke dalam akaun seperti yang diminta pagi tadi. Masuk? Tiada.
     Pesanan ringkas yang dihantar yang berbunyi “Wang hanya bernilai sewaktu diperlukan,” juga tidak dijawab.
     Maka tiba-tiba wajah Dato’ yang turut memakai gelar Dr. itu aku lihat sedang berucap dalam satu perhimpunan besar Melayu bertaraf kebangsaan.
     “Mari kita perjuangkan maruah Melayu. Kalau kita tidak membantu peniaga kecil bangsa kita, bila pula mereka hendak besar!” Ternyata kata-kata yang diucapkan bagaikan hendak keluar anak tekak itu disambut dengan tepukan gemuruh.
     “Bullshit!,’ aku tiba-tiba menyeranah.
Catat Ulasan