Halaman

Khamis, 19 April 2012

Murid Tempatan vs Murid Luar Negara


Tak percaya tanya mereka. Sejak mengajar darjah satu pada tahun 1974 dan mengajar di Institut Pendidikan Guru sehingga bersara pada Disember 2009, aku memang `terbuka.’
     Aku boleh `bantai’ murid dan murid juga aku benarkan `membantai’ aku sekiranya tidak bersetuju. Syaratnya, ada alasan yang kukuh dan jitu.
     Waktu mengajar di sekolah rendah dan sekolah menengah, aku mengajar bahasa Melayu, Matematik dan Pengajian Am.
     Kelasku memang bising khususnya sewaktu mengajar bahasa Melayu dan Pengajian Am. Bukan bising menandakan kawalan kelas hilang tetapi kerana brainstorming atau melampas minda sebelum bahan yang dibincangkan berasaskan tajuk yang diberi, dijadikan esei atau karangan.
     Aku yakin, penguasaan kemahiran bertutur memberi kesan kepada perkembangan kemahiran menulis. Boleh dilihat pembolehubahnya, murid yang bertutur secara bersistem dapat menghasilkan esei yang bersistem juga. Setiap argumen disertakan bukti dan fakta sokongan.
     Tidak adil aku katakan kerana pengajarankulah menyebabkan bekas murid dan pelajarku kini ramai pandai berbahasa. Bukankah seseorang guru itu cuma sempat berinteraksi setahun dua dengan seseorang pelajar itu?
     Di samping kemahiran berbahasa, di mana institusi pendidikan bekas muridku ini melanjutkan pengajian turut boleh menjadi pembolehubah – belajar dalam negara vs belajar di luar negara. Tempat dan tempoh masa turut mempengaruh pembangunan personaliti.
     Mahu lihat kesan pembelajaran? Dialog antara aku dengan beberapa bekas pelajar ini boleh dijadikan kajian kes. Kajian lapangannya melalui interaksi di Facebook sehari dua ini.
Bahan Rangsangan 1
Guru: MENYERANG jangan membuta-tuli, BERTAHAN perlu berstrategi.
Murid Dalam Negara: Adakah UMNO yang menyerang membuta tuli? Setahu kita pembangkang yang menyerang UMNO secara membuta tuli. Kalau dibuat perbandingan jauh bezanya strategi UMNO dan pembangkang. Pembangkang hentam keromo tetapi UMNO/BN selalunya bercerita fakta, prestasi atau track record dan seumpamanya. Yang menabur fitnah adalah 99% pembangkang.
Guru:  Mana dapat angka 99% tu. Dalam penulisan, setiap fakta ada data sokongannya. Ini contoh mudah, MENYERANG MEMBUTA-TULI (selepas itu ayat ini dijawab oleh komputer:  Unable to post comment. Try Again. Dan kemudiannya gurunya dipecat daripada kumpulan).
Bahan Rangsangan 2
Guru: AKU cuma sempat bertahan kira-kira 56 tahun untuk bersikap berdiam diri dan `menelan apa sahaja' untuk menjaga hubungan sesama manusia. Ini mungkin kesan ajaran emak sejak kecil hingga tua, "Biarlah apa orang hendak kata. Janji kau yakin, apa yang kau buat tidak bercanggah dengan ajaran agama." Menjelang persaraan, aku tumpas. Jiwa berontakku tidak tertanggung lagi. "Kalau tidak dinyatakan sesuatu secara berterus-terang, mesej tidak sampai. Apabila mesej tidak sampai, perubahan tidak berlaku. Apabila perubahan tidak berlaku, tidak adalah kemajuan." Ini antara teori komunikasi asas ciptaan Schramm yang turut menjadi bahan kuliah kami di Jabatan Teknologi Pendidikan. APA KESANNYA? Aku semakin ramai kehilangan kawan dan pelanggan! Sila beri pandangan.
Murid Luar Negara: The truth is always painful... Mulut yg manis belum tentu ada jujur dan benarnya. Saya memang jenis outspoken since i started learning to talk....hehe!. Speak your mind...u can sleep at nite. Tak ada rasa terkilan...
Bagi saya...biar tak ramai kawan, keep only few good ones asalkan kejujuran ada bersama mereka. Tak guna having arsenal of friends, tapi mereka hanya pura-pura baik dan tak boleh terima kritikan. Orang yang macam ini elok saja didoakan cepat mampus!
Nota: Dalam mata pelajaran Kemahiran Berfikir Secara Kritis dan Kreatif (KBKK), guru tidak dibenarkan membuat rumusan dahulu sebelum pelajarnya membuat inferen.
Catat Ulasan