Halaman

Selasa, 7 Januari 2014

Kampungku! Oh Kampungku 2

1
KELMARIN sepupuku Id (Idris Haji Mohamad) menziarahiku di kebun. Dia yang menjalankan perniagaan pembekalan turut mengusahakan kebun di tanah milik keluarga.
Sewaktu aku menceritakan kesulitan penduduk kampung, dia segera berkongsi cerita.
"Kau selalu mudah percayakan orang. Sebahagian cerita itu bohong," dia membuat rumusan.
"Kau jangan beri budak Angah itu masuk lagi. Dia banyak membuat masalah di kampung ini. Minggu lalu dia curi pisang aku dan jual di Batu 9."
Dan petangnya sewaktu aku ingin memotong rumput, aku dapati sebahagian 4 liter petrol yang baharu dibeli dan 1 liter minyak 2T hilang.
Segera tertancap dalam fikiran," Mana diambilnya petrol yang akhirnya membakar tubuh rakannya sedangkan untuk membaiki tayar motosikal pun aku yang memberikannya duit."
Teringat kembali juga dia sering meminjam sedangkan upahnya dibayar sebelum kering peluhnya.


2
KIRA-KIRA jam 11.00 pagi lelaki yang terbakar tubuhnya datang bersama isteri dan anak.
"Boleh tak isteri saya memungut pucuk paku di bawah tu," dia meminta izin lalu aku benarkan.
"Boleh kerja? Kalau boleh tolong potong rumput."
Tanpa banyak cerita dia segera menyandang mesin rumput yang terletak berdekatan.
Tepat satu jam dia berhenti lalu leka membaiki motosikalnya dengan segala alat pertukangan yang ada di situ.
"Hendak mesin rumput ke atau hendak baiki motosikal?," tanyaku.
"Cukuplah saya kerja satu jam," jawabnya lalu aku menghulurkan RM5.00
Sewaktu aku dengan pekerjaku hendak membetulkan kembali pagar yang dibuka sementara, baharuku perasan lebihan tiang pagar besi yang aku letakkan berhampiran pintu masuk, hilang.
Sehari sebelum itu seorang budak lelaki India ada datang bertanyakan adakah aku ingin menjual besi buruk yang ada di situ.
Dan sewaktu hendak membeli besi Y8 untuk dibuat tebing gazebo di kedai barang terpakai di Batu 6, aku dapati tiang pagar aku ada di situ.
Siapakah yang mengambilnya?
Catat Ulasan