Halaman

Ahad, 26 Januari 2014

Xin Nian Kuai Le!

"Nanti siap dalam pukul satu.”
     Aduh, lamanya!
     Melayanglah lima ratus selepas dapat kunci. Aku terus ke mesin pembuat minuman Nescafe. Siapa tak nak air percuma? Dapatlah air Milo meneman aku menonton bola di anjung tetamu.
     Alahai, bosannya. Pergi depanlah, nak hubungkan telefon dengan internet percuma pusat servis ini. Dapat juga aku tengok Facebook dan Instagram. Bancuhan kopi putih pula meneman aku di perkarangan hadapan kali ini.
     Sesudah aku bosan buat kali kedua, aku jengah majalah dan surat khabar sambil-sambil menyelak mesej-mesej Whatsapp yang masuk. Seorang dua bertanyakan soalan. Mereka nak Ujian Pertengahan Semester Isnin nanti. Tak dapat aku nak kirakan dek ketiadaan kertas dan pen bersama-sama. Aku menjadi mandur memerintah sahaja sambil mencongak dalam kepala.
     Nak ambil teh pulaklah. Aku senyum kepada seorang makcik yang duduk berhadapan sewaktu aku duduk seusai mesin Nescafe menjalankan tanggungjawabnya. Makcik tersebut duduk bersama anaknya barangkali sewaktu aku membelek Mens' Health.
     "Gaji berapa?"
     Aku bingung. Makcik ni cakap dengan aku ke?
     "You/lu kerja apa?"
     Oh, pekaknya aku.
     "Cikgu," aku membalas mesra.
     Terus dia senyum gembira sambil menyatakan dia juga dahulu seorang guru. Kami rancak berbual.
     "Dekat mana?"
     "Tangkak,"
     "Sekolah Melayu?"
     Aku mengiakan.
     Dia bersetuju lalu menyatakan bahawa dia sudah lama pencen. Dia menyambung lagi bahawa ramai anakya yang menjadi cikgu juga. Aku menjual perihal ibuku juga seorang guru. Senyumannya mengurangkan tekanan aku. Teringat mak di rumah. Selepas bertanya umur mak, dia menyambung.
     "Kerja cikgu dulu gaji sikit... sekarang aaa gaji sudah banyak.”
     Aku senyum tanda setuju. Aku mengiakan fakta itu dengan berkongsi kisah mak mula mengajar sewaktu bertudung segitiga.
     Makcik itu juga berkongsi kesusahannya berbas ke sekolah. Dia menambah lagi kerja cikgu itu bagus kerana semuanya cukup. Anak-anaknya pula semuanya bagus. Mungkin berkat berbakti kepada yang lain murah rezekinya. Aku berseloroh dengan berkata apa guna wang banyak nanti susah nak fikir harta banyak.
     Keasyikan kami berbual-bual sampai membawa isu kenaikan harga.
     "Sekarang gaji naik pun susah, minyak naik, harga makan pun naik."
     Aduh, memang dasar guru kami ini. Mampu berbual-bual kedai kopi walaupun sedang minum teh susu!
     "Aunty ajar apa?"
     "Cina."
     "Oh," Bahasa Cina mungkin.
     Dia menunjukkan ke arah anaknya yang sedang membayar bil di kaunter sambil memuji-muji. Anaknya kembali kepada kami sambil membawa senyuman kepadaku. Makcik itu menghabiskan airnya lalu senyum kepadaku sebelum berlalu.
     Zai jian. Ucapan tersebut tersekat di tekak. Hanya senyumannya yang sempat kubalas.
     Xin Nian Kuai Le!
oleh: Mohamad Ainan Mohamad Anual
Catat Ulasan