Halaman

Sabtu, 19 Oktober 2013

Kerana Senaskah Cerpen

MENGAJAR di sebuah sekolah berasrama penuh tidak pernah terlintas di fikiran. Saya tidak pernah membayangkan yang saya akan menjadi seorang guru di sebuah sekolah ternama. Saya akui dan saya tidak boleh mendustai diri sendiri apabila menatap surat tawaran penempatan. “Sekolah Alam Shah!” getus hati kecil dan jiwa saya mula berkocak.
    Setelah melaporkan diri dan berkenalan dengan Pengetua, saya diberikan tugas mengajar Bahasa Melayu tingkatan lima serta menjadi guru penolong kaunseling. Sebulan, dua  bulan sehinggalah masuk bulan ketiga, saya telah diminta oleh Pengetua untuk menyelesaikan masalah seorang pelakar “projek khas”.
    “Tolong selesaikan masalahnya.” Itulah arahan pertama Pengetua kepada saya. Saya menerima tugasan tersebut dengan dada terbuka kerana saya yakin saya boleh menyelesaikannya.
    Setelah mengenal pasti masalah yang dihadapi oleh pelajar tingkatan empat itu, saya sering berjumpa dan menjadikannya seorang kawan. Kekerapan memantau perkembangan akademiknya menjadikannya bertambah yakin. Berbekal pengalaman peribadi, saya memberanikan diri bertanya kepadanya.
    “Cikgu Rabita kata awak boleh menulis dengan baik. Betul ke?” tanya saya pada suatu petang di bilik kaunseling.
    Dia diam. Barangkali dia sedang memikirkan apakah kaitan soalan itu dengan masalah yang sedang dihadapinya. Dia merenung muka saya beberapa ketika. Akhirnya dia mengangguk.
    “Kemiskinan bukan penghalang seseorang untuk berjaya. Ayah saya seorang penoreh getah, dan emak saya pula suri rumah sepenuh masa. Tetapi saya boleh belajar hingga ke universiti tanpa terlalu membebankan ayah dan emak saya.” Saya memulakan kata-kata dengan menjadikan saya sebagai model.
    “Macam mana cikgu?” dia mencelah percakapan saya.
    “Saya menggunakan bakat yang Tuhan berikan kepada saya. Saya memilih untuk menjadi seorang penulis.” Saya menyambung cerita. Saya mengeluarkan senaskhah majalah ‘Dewan Siswa.’- Shamsuddin Othman
Catat Ulasan