Halaman

Jumaat, 4 Oktober 2013

Ketemu Badai Semalam

Mata tertancap pada sebuah buku...
    Sebenarnya sudah berbeza kulit hadapannya daripada naskah teks sastera karya Khadijah Hashim yang saya tekuni pada tahun-tahun 1982-1983.
    Memang ada jodoh...
    Saya baru sahaja menulis tentang Badai Semalam. Rasanya baru semalam. Petang ini saya menemui naskah itu di rak bawah sebuah toko buku.
    Sebetulnya saya menunggu suami. Waktu menelefon, dia baru sahaja keluar pejabat. Saya mencongak-congak. Barangkali lewat petang, baru dia tiba ke lokasi yang dijanjikan. Oleh yang demikian, saya mengambil peluang mengisi waktu dengan melepak di toko buku.
    Di situ sahaja saya mampu bertahan lama. Menatap buku-buku, pasti melekakan saya merentasi masa tanpa sedar.
    Saya buru-buru membeli. Lekas-lekas pula mencari tempat untuk membaca. Bukan tebal sangat pun. Sekejap sahaja pasti saya dapat menghabiskannya.
    Mengulang semula buku itu, benar-benar mengembalikan saya ke Tanjung Puteri. Saat sedih Mazni yang kematian suami, mengucapkan kata-kata "selamat tinggal Tanjung Puteri, kalau ada jodoh bertemu lagi..." kembali memedihkan hati. Zaki yang sudah bergelar doktor tetap menanti. Dulu-dulu, saya dan kawan-kawan selalu berbahas, apakah yang akan terjadi kepada Mazni dan Zaki? Adakah mereka akan berkahwin atau mereka memang sudah takdirnya tiada jodoh...?
    Walhal, kesudahannya hanya Khadijah Hashim yang tahu!
    "Melihat" Mazni, sejujurnya seperti melihat diri saya. Dia anak miskin yang terpaksa mendepani seranjau masalah hidup. Nampak lembik-lembik begitu, tetapi "degilnya" Mazni untuk memburu cita-cita, mengejutkan semua orang termasuk bekas kekasihnya, Zaki.
    Kesukaran makin menjadikan dia kuat!
    Entah mengapa penemuan buku itu menggembirakan saya. Pelik betul. Penat menanti suami tidak terasa. Selalunya saya sudah gelisah-gelisah. Sekejap ke bilik air, sekejap menjengah-jengah seperti burung unta.
    Hari ini walaupun lewat, saya tetap akan hadiahkan suami sebuah senyuman!
    Pasti dia pun tertanya-tanya sebab saya tersenyum-senyum walaupun muka berminyak-minyak menunggu dia yang lewat.
    Jangan-jangan dia curiga...
    Kalau dia bertanya, saya akan diam. Pasti seronok melihat dia meneka-neka. Tapi kalau saya beritahu, saya gembira kerana ketemu Badai Semalam, dia fahamkah?
    Dia bukan orang sastera. Membaca pun tidak rajin (kata yang manis untuk "malas").
    Tapi saya tidak kisah dia faham atau tidak. Sebab yang penting, saya gembira ketemu semula dengan naskah yang sudah lama saya cari.
    Badai Semalamku...
oleh: Ratna Laila
Catat Ulasan