Halaman

Rabu, 24 Julai 2013

Merawat Diri




KITA BERTANYA: KENAPA AKU DIUJI? 
QURAN MENJAWAB: “Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; "Kami telah beriman, (I am full of faith to Allah) sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.” - Surah Al-Ankabut ayat 2-3

 KITA BERTANYA: KENAPA AKU TAK DAPAT APA YANG AKU IDAM-IDAMKAN?
QURAN MENJAWAB: “Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu.  Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui.” - Surah Al-Baqarah ayat 216

KITA BERTANYA: KENAPA UJIAN SEBERAT INI? 
QURAN MENJAWAB: “Allah tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya.” - Surah Al-Baqarah ayat 286

KITA BERTANYA LAGI: KENAPA RASA SEDIH DAN KECEWA?
QURAN MENJAWAB: “Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah pula kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi darjatnya, jika kamu orang-orang yang beriman.” - Surah Ali-Imran ayat 139
(Blog The Days of My Life)

Dalam perjalanan pulang dari menziarahi abah dan emak sehari sebelum Ramadhan, aku singgah di rumah mentua yang kini disewakan kepada sahabatku, Leman (Haji Sulaiman Roslan).
     Banglo setingkat yang terletak berhadapan Sekolah Menengah Agama Persekutuan (SMAP), Labu itu memang sudah lama tidak berpenghuni. Kedua-dua mentuaku sudah lama dipanggil Ilahi.
     “Bang! Kalau tidak ada buat apa-apa, abang singgahlah di sini. Mari kita usahakan tanah ini dengan berkebun,” saran Leman yang sejak lebih setahun yang lalu menjadikan kawasan sekitar tapak rumah sebagai nurserinya.
     “Percayalah bang! Banyak penyakit boleh hilang kalau kita berurusan dengan tumbuh-tumbuhan,” Leman mengukuhkan ajakan.
     Sebagai sahabat, Leman tahu masalah berganda yang aku hadapi. Sejak bersara, aku diuji dengan pelbagai musibah yang membabitkan kewangan. Lepas satu, satu datang. Walaupun rakan-rakan baikku tahu mengenai kekuatan kesabaranku tapi kali ini mereka dapat mengesan riak kekecewaan terpapar juga pada wajah.
     Tanpa banyak memberi reaksi, aku terus mencabut rumput-rampai yang mula hidup subur di atas lantai simen halaman dalam keadaan gerimis.
     “Hujan bang!,” Leman kedengaran bersuara dari arah hadapan rumah.
     Entah kekuatan mana yang datang, pagi itu sahaja aku dapat membersihkan sebahagian besar kawasan belakang rumah yang dipenuhi benih pokok ciku dan nangka yang bersusun cantik.
     Mulai 1 Ramadhan aku meneruskan usaha. Hairannya, aku tidakpun merasa dahaga dan letih walaupun terpaksa menghayun cangkul sehingga kira-kira jam 1.00 tengah hari.
     Kekuatan itu aku bawa pulang. Kawasan belakang rumahku yang bersempadankan Seremban International Golf Club kini telah dibersihkan dan ditanam cili dan limau kasturi.
     Kini sudah setengah bulan aku begini. Selain fizikalku pulih seperti biasa, ketenangan hakiki sudah mula dirasai.
     Allah! Terlalu banyak yang kauberikan...
Catat Ulasan