Halaman

Sabtu, 22 Oktober 2011

Ahmad Dhani Punya Cerita


Siangnya Ahmad Dhani membanting tulang, malamnya membanting pinggul

Menyedari buruh binaan keturunan Indonesia yang sedang menyiapkan kerja-kerja ubahsuai rumah Shariff Ahmad gemarkan lagu-lagu dangdut, aku sengaja memasang lagu itu di keretaku sewaktu singgah di situ.
     Lagu-lagu itu pula sengaja aku pasang kuat agar mereka bertandak sambil memasang jubin atau memasang lampu.
     Antara mereka, Ahmad Dhani yang bertubuh kecil terlalu gilakan irama yang dirintis Rhoma Irama dulu.
     Oleh kerana lagu-lagu Inul Dharatista turut menjadi koleksi di keretaku, pemasangan lagu-lagu itu benar-benar menyuntik semangat muda Ahmad Dhani.
     “Pakcik, pasang lagi Goyang Inul sama itu lagu Dikocok-kocok,” pintanya sewaktu aku datang.
     Shariff yang suka bersenda dengan mereka, apa lagi – terus menggoyang-goyangkan pinggulnya bagai Inul.
     Aku yang ingin turut bercanda turut menggoyang-goyangkan pinggulku mengikuti irama dan liriknya `Aku tak mahu cintaku dikocok-kocok, Ah!’
     Apa lagi Ahmad Dhani terus membuat penjurian langsung.
     “Pakcik ini lebih hebat dangdutnya,” kata Ahmad Dhani merujukku.
     Shariff yang bagai cemburu dengan pujian itu terus menggoyang pinggulnya lebih `kocok.’
     Melalui Ahmad Dhani aku tahu kocok itu bermaksud goyang kuat setempat. Ia agak berbeza sedikit dengan goyang gerudi si Inul, ratu dangdut Indonesia itu.
     Setelah dua hari mengenal Ahmad Dhani, dia sudah berani bertindak lebih jauh.
     “Pakcik, ikut saya malam nanti,” katanya.
     “Ke mana?,” tanyaku.
     “Di Bandar Baru Nilai. Di sana tempat dangdutnya ramai cewek yang manis-manis.”
     “Ada tidak yang saiznya macam saya,” aku sekadar bergurau.
     “Semuanya ada pakcik. Kalau ikut saya segala-galanya beres. Saya ada petuanya,” kata Ahmad Dhani lebih bersemangat.
     “Apa petuanya?”
     “Ikut saja,” katanya.
     Menyesal aku melayan Ahmad Dhani dengan berlakon sebagai lelaki gila dangdut kerana lakonan itu telah menutup rasa hormatnya kepadaku sewaktu mula berkenalan tiga hari yang lalu.
Catat Ulasan