Halaman

Selasa, 11 Oktober 2011

Kenapa Aku Memilih Jalan Ini?


Saya dan suami tersayang

1977
Saya pernah ambil buku teks agama Islam  rakan sekelas, tanpa izinnya. Bila sampai di rumah, abang ambil  buku itu lalu membacanya.  Saya masih ingat abang membaca surah Al-Fatihah. Saya kaget sebab abang boleh membaca Al-Quran. Saya tidak tahu dari mana dia belajar.
     Saya pun tidak tahu mengapa saya meminati agama Islam pada masa itu walhal saya baru berumur  lapan tahun. Pernah saya dimarahi oleh Ustaz Selamat kerana  turut serta semasa beliau mengajar  murid-murid Islam pelajaran Pendidikan Islam.
1985
Minat saya terhadap Islam kembali mekar. Ketika itu, saya berumur 17 tahun.  Saya selalu  ke rumah jiran saya, Kak Idah lalu bertanya tentang  agama Islam. Saya tidak sabar untuk memeluk Islam pada masa itu. Kak Idah memberitahu saya yang saya masih belum boleh memeluk agama Islam kerana saya masih di bawah umur.  Kak Idah mengajar saya cara-cara mengambil air sembahyang dan tunjukkan arah kiblat.
     Pada suatu malam, saya ke dapur  untuk mengambil secawan air  suam. Saya terlihat seekor labah-labah sebesar tapak jari bersama-sama anak-anaknya di dalam sinki dapur. Saya amat terkejut lalu mencapai air panas yang sedang mendidih lalu saya curahkan  ke atas labah-labah tersebut. Saya menyumbat sinki air tu dan tindih dengan batu giling dan beberapa besen kosong.
     Saya tidak memberitahu famili saya pada maas itu sebab mereka sedang asyik menonton cerita Allahyarham Tan Sri P. Ramlee. Pada keesokan pagi saya bangun, terus saya ke sinki. Alangkah terkejutnya saya apabila kakak ipar saya memberitahu tiada apa-apa pun di sinki dapur itu. Adakah itu khayalan saya?  Terus  saya  berlari menuju ke rumah Kak Idah lalu saya menceritakan apa yang telah berlaku pada  malam itu.
     Kak Idah memberitahu saya kemungkinan itu tanda-tanda saya akan memeluk Islam.  Pada malam hari kedua pula, saya mengambil air sembahyang lalu masuk ke kamar tidur saya. Masa itu, saya belum memeluk Islam.  Apabila selesai mengambil air sembahyang saya pun membaringkan badan saya  di atas katil itu. 
     Tiba-tiba ada satu bayang orang yang amat tinggi dan berjubah putih serta memegang tasbih melemparkan  “cahaya” terus  ke atas dahi saya. Mukanya tidak kelihatan  langsung dan saya sedikit pun tidak takut dengan bayang yang hadir di depan saya. Saya cuba bangun dari katil  untuk melihat dengan jelas siapakah gerangan bayang atau orang yang berdiri di depan saya dengan cahayanya?  Tidak sempat pun saya melihatnya bayang itu hilang dari pandangan mata saya.  Saya pun  membaca Bismillah lalu saya pun tidur.
     Semasa dalam tidur pada malam tersebut, saya bermimpi . Dalam mimpi saya itu, saya terlihat patung Buddha itu meletup di atas bukit  dan saya sukar turun dari tangga yang agak curam.  Pada keesokan pagi itu, saya pun ke rumah Kak Idah lalu bertanya apa maksud mimpi saya itu? Jawaban yang sama diberikan oleh Kak Idah iaitu kemungkinan saya akan memeluk agama Islam.
     24 Februari 1987 rakan sekerja saya  arwah Abang  Yusoff menghadiahkan saya beberapa buah buku Islam. Setiap malam saya membaca buku-buku yang dihadiahkan oleh arwah. Perasaan untuk memeluk agama Islam terbit semula di hati saya.  
     Saya pernah ke pejabat  JAWI, untuk berjumpa dengan  pegawai di sana. Saya menyuarakan hasrat saya untuk memeluk agama Islam. Pegawai  JAWI itu memberitahu saya bahawa saya tidak boleh berbuat demikian memandangkan umur saya baru 18 tahun kecuali dengan izin ibu bapa saya. Adalah  mustahil  untuk  saya meminta izin daripada ibu bapa saya pada masa itu. Lalu saya pun keluar dari pejabat  JAWI dengan perasaan dukacita.
1990
Saya nekad untuk memeluk agama Islam. Bila umur saya telah mencapai umur  21 tahun, saya menyuarakan hasrat  saya kepada ibu bapa saya. Seluruh keluarga  saya membantah dengan sekeras-kerasnya mengenai hasrat saya itu.  Pada suatu pagi, selepas  bersarapan pagi bersama dengan ibu bapa saya, ayah saya memberitahu saya sesuatu.
     Katanya, jika saya benar-benar ingin memeluk agama Islam dia mahu saya keluar dari rumah sehelai sepinggang tanpa membawa apa-apa  satu pun barang perhiasan emas saya. Apabila ayah saya sudah berkata demikian, saya pun keluar dari rumah dengan sehelai sepinggang sepertimana yang ayah telah katakan kepada saya. Lalu saya menaiki  bas dari terminal bas Tampin menuju ke Kuala Lumpur.
     Bila sampai di Kuala Lumpur saya tidak tahu ke mana saya harus pergi lalu saya teringatkan abang angkat saya yang bernama Kamarulzaman Ayub. Saya ke rumah bujangnya. Dia terkejut dengan tindakan saya. Selepas  itu, dia membawa saya ke rumah nenek bekas kekasihnya lalu saya pun menumpang sebulan di sana.   Sebelum  saya ke Kuala Lumpur, saya  ada berkenalan dengan seorang jejaka Melayu di mana kami cuma berjumpa setahun sekali sahaja. Pada masa itu, kami sekadar kawan biasa. Jejaka ini saya namakan  W  dan beliau berasal dari  Pasir Mas,Kelantan. 
     Selepas sebulan tinggal di rumah nenek itu, saya menghubungi W agar mencari tempat untuk saya mendalami Islam.  Semasa di rumah nenek itu, saya telah dijawikan di Gombak.  W menghubungi saya semula lalu memberitahu  saya yang dia akan membawa saya pulang ke kampungnya. Pada 28 Jun 1990, saya tiba di kampung  W seorang diri. Sebelum saya ke kampung  W, saya telah berjumpa ibu bapa beliau semasa di Hospital Melaka di mana beliau kemalangan  pada masa itu.
     Kira-kira seminggu berada di kampung beliau, arwah  ibunya membawa saya ke Pejabat MAIK.  Apabila tiba di pejabat MAIK, saya rasa bertuah  dapat berjumpa dengan Imam Besar  Masjid Negara, Ustaz Azamuddin (kalau  tidak silap namanya). Beliau mengajar saya mengucap dua kalimah syahadah berulang kali. Saya berasa sungguh gembira akhirnya niat saya untuk memeluk agama Islam tercapai.  Setelah selesai mengucap dua kalimah syahadah dan dimaklumkan serba sedikit tentang agama Islam, saya pun diberikan kad pengenalan Islam. Nama yang diberikan oleh W kepada saya ialah Noraini. Nama   sebelum Islam saya ialah Chong Siew Guek dan diganti dengan nama baru Noraini Chong binti Abdullah. Setelah itu, saya mengikut arwah ibu W ke kelas  mengaji Al Quran dan fardhu ain  setiap hari selepas solat asar.
     Pada suatu malam,  saya ternampak seorang perempuan  sedang solat sunat di tepi katil saya.  Selepas itu perempuan itu terus hilang dari pandangan saya. Lalu saya memberitahu kepada arwah ibu W. Katanya, itu tandanya, saya harus mengerjakan solat lima waktu setelah bergelar muslimin.
     Saya mengikut kelas fardhu ain di PERKIM, Kota Bahru pada setiap hari Jumaat.  Di sana, saya dapat berkenalan dengan  ramai saudara baru dari seluruh negeri, ada yang dari sempadan Siam dan Filipina.
     Selama enam bulan duduk di kampung  W, saya dilayan baik oleh arwah ibu bapa  dan adik beradik W.  Ada juga ibu bapa angkat  saudara baru di PERKIM tempat saya belajar  datang berjumpa dengan arwah ibu W untuk menyampaikan hasrat mereka. Tiada satu arwah ibu W berkenan. Akhirnya, saya dijodohkan dengan W.  Pada  4 Oktober 1990 kami pun diinjabkabul. Alhamdulillah, saya ditemukan jodoh di mana hubungan kami direstui oleh arwah ibubapa dan adik beradiknya. Nama sebenar jejaka yang saya gelar W  ialah Wan Zainal bin Wan Mat. Dialah suami tercintaku.
     Kini kami dikurniakan empat orang cahayamata  dan seorang anak angkat. Hidup saya bertambah bahagia setelah mengharungi pelbagai rintangan semasa dalam perjalanan untuk memeluk Islam. Syukur sujud kepada Allah s.w.t kerana memberi petunjuk dan hidayah kepada saya  untuk ke jalan yang lurus. Amin ya rabilalamin! 
oleh: Noraini Chong Abdullah
Catat Ulasan