Halaman

Jumaat, 21 Oktober 2011

Apabila Pak Udin Dapat Juga Memasukkan `Jarumnya’


Dari kiri: Ali, jurufoto sambar jadi, Pak Udin dan Shariff sementara
menunggu keputusan.
"Ayuh! Ayuh! Bersatulah! Bersatulah dengan tali Allah." (lihat selipar kayu Pak Udin)

SEWAKTU Shariff Ahmad memanjangkan mesej Pak Udin bahawa dia layak ke pusingan akhir Pertandingan Akhir Karaoke Karnival Ampangan sempena lawatan Timbalan Perdana Menteri, aku tersentak seketika.
     “Pak Udin berkaraoke?,” aku mula sangsi dengan pesanan ringkas itu. Apa yang aku ketahui, Pak Udin (pekerja binaan Indonesia) yang sedang menguruskan kerja-kerja ubahsuai rumah Shariff warak orangnya.
     “Takkan Pak Udin berkaraoke?,” getus hatiku. Bagaimanapun kekeliruan segera terjawab apabila aku bertemu Shariff, beberapa jam selepas itu.
     Jadi, sebagai tanda sokongan, Shariff meminta aku dan Mohd Ali Hasbullah (Ali Petronas) datang ke tapak karnival berhampiran pejabat Tabung Haji di Ampangan pada sebelah malamnya.
     Sah! Pak Udin sudah bersedia dengan baju hitam ala Ringo Star dari kumpulan The Beatles tapi cuma berselipar.
     Pak Udin segera mengajak aku dan Ali pekena teh tarik dahulu sementara menunggu acara bermula.
     Sedang berbual-bual aku baharu teringat, “mengapa tidak dirakamkan peristiwa bersejarah itu dalam bentuk foto dan video.”
     Oleh kerana keretaku dibawa pulang oleh isteri yang turut berkunjung ke karnival itu selepas maghrib, Pak Udin mengusulkan aku membawa kereta Perodua Kancilnya. Memandangkan masa yang suntuk, aku memecut laju keretanya untuk mengambil kamera di rumah.
     Sebaik-baik sampai kembali ke tapak karnival, peserta kedua sedang membuat persembahan sedangkan Pak Udin adalah peserta keempat. Dengan tangkas aku mengaktifkan kamera video dan meminta salah seorang pekerja kontraknya mengambil gambar foto.
     Nah! Ternyata Pak Udin bergaya di pentas apatah lagi dia memilih lagu berirama dangdut.
     Riuh seketika tapak karnival apabila pengacara mengumumkan peserta keempat iaitu Ahmad Salleh (baharulah aku ketahui nama sebenarnya) akan membawakan lagu yang dipopularkan oleh Rhoma Irama, Bersatulah.
     Siap dengan mukadimah ayat Al-Quran, `Bersatulah Dengan Tali Allah. Bersatulah Dalam Konsep Satu Malaysia’, Pak Udin menyampaikan patah-patah lagu penuh bertenaga.
     Cuma hampir sampai ke korus, Pak Udin terlupa lirik. Dia terlalu yakin tanpa melihat skrin LCD.
     Bagaimanapun sewaktu duduk-duduk minum kembali bersama-sama kami, sementara menunggu keputusan, Pak Udin sempat membuat ramalan. “Budak yang membawa lagu Nike Ardila itu ada harapan menang,” katanya.
     Nah! Betul! Budak perempuan berusia sekitar 13 tahun itu menang tempat kedua manakala Pak Udin orang pertama dipanggil untuk menerima  hadiah saguhati (maknanya, dia mendapat kedudukan terakhir).
     Sewaktu duduk kembali di meja selepas menerima hadiah, kami bersalaman dengan Pak Udin, tanda ucap tahniah. Hampir 10 pekerjanya (Pak Udin kini adalah kontraktor) tetap ceria seperti biasa.
     Ali sempat berbisik kepadaku, “Pak Udin mungkin menang sekiranya berpakaian lebih kemas dan berkasut.”
     Aku menyanggah pendapatnya. “Dia kalah bukan kerana terlupa sedikit lirik dan cara penampilannya tapi kerana jurinya rockers.”
     Pak Udin kelihatan tersenyum, mungkin terdengar perbualan kami. Wajahnya tetap berseri, pancaran seorang yang warak.
     Aku tahu, dia puas. Kalah bukan persoalan. Kepuasannya terletak kepada tanggungjawabnya sebagai Muslim sejati. Dakwah perlu disampaikan, tidak kisahlah di masjid atau di tapak karnival.
Catat Ulasan