Halaman

Jumaat, 21 Oktober 2011

Sukar Juga Memiliki Nama Sama II


Aku dan Zul Maulud antara yang `menghantar pulang' sahabat senama
Pekena mi goreng mamak dengan Salleh, bekas pelajarku lebih 20 tahun lalu.
DULU aku ada ceritakan mengenai kesukaran yang timbul apabila mempunyai nama yang sama. Ceritanya mengenai cerita kahwin (lihat ceritanya dalam kategori yang sama). Semalam, timbul pula cerita mati.
     Sewaktu bangun pada kira-kira jam 3.00 pagi, aku melihat pesanan ringkas yang masih belum dibuka di telefon bimbit. Aku segera mengaktifkan telefon dan terlihat pesanan Kak Mahaya Mohd Yassin, ”Salam. Dato’ Ustaz Mohd maklumkan Encik Zulkifli Idris (bekas MPRM) baru kembali ke rahmatullah.” Mesej dihantar pada jam 10.39 malam.
     Seperti biasa, aku membalas pesanan dengan ucapan terima kasih dan memanjangkan mesej itu kepada rakan-rakan yang lain. Begitulah budaya prihatin yang telah meresap kuat dalam diri warga IPG Kampus Raja Melewar walaupun kami sudah bersara.
     Paginya, aku menerima panggilan seorang lagi sahabat senama, Zulkafli Maulud. “Geng! Mari kita bersama-sama ziarah jenazah sahabat senama kita.” Aku terus bersetuju dan tempat pertemuan di kampus Raja Melewar sendiri kerana seorang lagi rakan, Ahmad Roslani Ninggal ingin turut sekereta.
     Setelah puas berpusing-pusing seketika di Taman Seri Pulai 3 untuk mencari rumah Allahyarham Zulkifli Idris, kami akhirnya menemuinya. Jenazahnya sedang dimandikan di surau yang hanya terletak di seberang jalan rumahnya.
     Ustaz Hamid Jaman, seorang lagi rakan sekerjaku dahulu turut berada di situ. Dia segera menegurku.” Tadi, ramai juga yang salah faham. Dia orang ingat Haji yang meninggal,” katanya bersahaja.
     Aku tidak faham maksud kata-kata setiausaha masjid kariahku. “Mengapa aku?.” Aku tinggal di Taman Pinggiran Golf sedangkan Allahyarham tinggal di Taman Seri Pulai 3?          
     Aku tidak ambil pot gurauan Ustaz Hamid itu. Sejak beberapa bulan kebelakangan ini kematian bukan lagi sesuatu yang menakutkan. Aku datang dari-Mu dan kembali pada-Mu jua.
     Tidak cukup sekadar itu, bekas pelajarku Salleh Abu Hasan yang turut minum bersama setelah ziarah turut terpinga-pinga sewaktu mengadap mi goreng mamak.
     Sebagai bekas pelajar yang rapat denganku, dia ingin berkongsi peristiwa minum bersama dengan memaklumkan kepada rakan-rakan lain melalui telefon.
     “Encik Zul! Saya sengaja telefon kawan-kawan, biar dia orang cemburu saya dapat minum dengan Encik Zul,” kata bekas pelajar yang aku temui kali pertama lebih 20 tahun yang lalu itu. Salleh kini pegawai kanan di Kementerian Pelajaran.
     “Aku minum dengan Encik Zul,” aku terdengar Salleh menjawab bangga.
     “Kau kata Encik Zul sudah meninggal. Bagaimana pula kau kata, kau minum dengan dia?,” jawab suara di pihak sana. Aku lihat Salleh terkebil-kebil seketika.
     Usai majlis `reunion kecil’ tajaan Salleh, Zulkafli Maulud yang duduk di belakang keretaku pula yang terkebil-kebil sewaktu ditahan seorang rakan lamanya berhampiran pintu masuk kampus Raja Melewar. Dia Haji Shaarani, mantan Timbalan Pengarah Kampus Perlis yang datang berkempen untuk program majlis korban di Kampuchea.
     “Zul! Tadi baharu kami bercerita yang kau sudah meninggal,” katanya sambil menghulurkan beberapa brosur.
     Zulkafli Maulud hanya sempat tersenyum hambar.
Catat Ulasan