Halaman

Selasa, 31 Mei 2011

Anak Pertama

Walaupun anak pertamaku, Siti Haryati baru berusia kira-kira lima tahun tetapi dia agak cepat dewasa. Selain sudah mula tahu membaca, kadang-kadang dia boleh memberi pendapat terhadap masalah yang aku hadapi.
      Dia tahu pada sebelah pagi ayahnya bekerja sebagai cikgu tetapi pada sebelah petang masuk pejabat yang satu lagi untuk membuat cerita.
      Ketika itu aku ingin memenuhkan masa lapangku dengan lebih bermakna, jadi aku memohon jawatan stringer dengan Berita Harian dan ia diterima.
      Setiap hujung bulan Siti Haryati melihat aku mengumpulkan guntingan akhbar tulisanku yang kemudiannya di tampal pada kertas lain sebagai bukti tuntutan.
      “Ooo! Ayah dapat duit nanti ya bila hantar kertas ini?,” kata Siti Haryati membuat rumusan sewaktu aku menjawab pertanyaan demi pertanyaan yang dikemukakan.
      Dia semacam tahu semakin banyak guntingan akhbar itu, semakin banyaklah duit yang akan aku perolehi nanti.
      Begitulah Siti Haryati. Dia gemar bertanya. Dan pertanyaannya tidak pernah berhenti selagi dia tidak berpuas hati. Kadang-kadang letih juga aku dibuatnya.
      Katakanlah untuk kes guntingan akhbar itu, dia akan bertanya lebih kurang begini;
      “Ayah buat apa kertas surat khabar ini?”
      “Ayah hendak hantar ke pejabat.”
      “Apa sebab hantar?”
      “Ayah dapat duit nanti.”
      “Apa sebab ayah dapat duit?”
      “Surat khabar bayar sebab cerita ini ayah yang tulis.”
      “Ooo!,” Begitulah biasanya akhirnya.
      Pada suatu hari Siti Haryati meminta aku membelikan anak patung Garfield sewaktu kami sekeluarga ke Kuala Lumpur. Harganya agak mahal dan aku cuba mencari helah untuk tidak membelinya.
      “Tidak payahlah kita beli. Ayahpun tidak ada duit,” kataku.
      Dia tidak membantah. Mungkin dia menerima alasanku.
      “Tidak apalah ayah. Balik nanti Yati kumpul surat khabar. Ayah gunting dan hantar ke pejabat ayah. Ayah dapatlah duit nanti,” katanya memberi cadangan.
      Aku terdiam.
Catat Ulasan