Halaman

Selasa, 31 Mei 2011

Atok dan Ilmu KBKK

Tok Kasan. Ayah abahku ini memang pemimpin kampung yang disegani. Di kalangan cucu, dia amat disayangi. Dia sanggup mengambil masa panjang untuk melayan keletah kami.
         Oleh kerana sesekali saja berpeluang untuk bertemu datuk kerana dia tinggal di Beranang, aku dapat merasakan kemesraan yang cukup tinggi.
         Aku dapat mengesan, Tok Kasan suka memprovokasiku sewaktu datang berkunjung. Rasa-rasanya dialah yang membentuk keperibadianku supaya mampu membuat justifikasi bagi setiap tindakan.
         Ilmu Kemahiran Berfikir Secara Kritis dan Kreatif (KBKK) telah dipupuk ke atas diriku sejak kecil.
         “Abah kau tak sekolah dulu. Dia terlalu manja dengan neneknya. Pasal jarinya diketuk cikgu kerana kuku yang panjang, abah kau cuma dua minggu di sekolah,” ceritanya.
         “Itu dulu. Kau dah sekolah sekarang. Kalau tak pergi sekolah macam abah kau, apa akan jadi pada kau nanti?
         “Abah kau cuma jadi tukang rumah. Kau nak jadi tukang juga ke?,” tanya datuk.
         Walaupun masih di sekolah rendah, aku telah dapat membayangkan situasi orang yang tidak berpelajaran ketika itu.
         Apabila di sekolah menengah, provokasi datuk sudah berada di aras tinggi. Soalan-soalan yang dikemukakan memerlukan aku berfikir lebih panjang.
         Provokasi datuk setiap kali berkunjung ke rumahnya inilah membuatkan aku sentiasa menjadi orang yang berfikir.
         Ia menepati ilmu bantu yang kupelajari setelah dewasa. `How To Make Other People Say Yes,” mengakui bahawa kemahiran memujuk penting.
         Dale Carnegie pula mampu menjual bukunya yang berjudul `How To Influence People’ sehingga jutaan naskhah. Bezanya datuk tidak membukukan ideanya.
         Ilmu yang diasaskan oleh Tok Kasan inilah memungkinkan aku meminati bidang KBKK sehingga terpilih sebagai jurulatih di maktab perguruan.
Catat Ulasan