Halaman

Selasa, 31 Mei 2011

Thailand Menggamitku


Tahun 1976. Itu pertama kali aku menjejak kaki ke negara Gajah Putih, Thailand. Sebelum itu memang selalu aku dengar cerita pasal orang Siam. Cerita streotaip yang diceritakan orang muda.
      Bagaimanapun pemergianku ke Thailand tidak dirancang. Pemergianku bersama Bakri ke sana juga secara kebetulan.
      Kami yang masih bertugas di Pahang ketika itu cuba memanfaatkan cuti panjang hujung tahun dengan melancong secara murah – hitch-hiking. Ketika singgah di rumah seorang teman yang belajar satu maktab dulu, dia mengajak kami menyeberang sempadan.
      Rumah Ramli berdekatan Padang Besar. Katanya kami tidak perlukan pasport kerana beliau sudah biasa keluar masuk ke sana. Seorang lagi rakan, Harun turut bersama. Harun menyertai kumpulan kami setelah aku dan Bakri bermalam di rumahnya di Sungai Bakap dua hari sebelum itu.
      Ternyata Ramli hebat. Dia tahu ceruk dan lubuk. Sebagai anak muda yang tinggi rasa ingin tahu dan baru hendak jadi dewasa pula, lawatan sambil belajar yang diketuai Ramli benar-benar berkesan. Banyak benda baru yang kami belajar.
      Sewaktu leka mendengar ajakan seorang lelaki separuh umur untuk naik ke atas bangunan kedainya, tanpa aku sedari Ramli, Bakri dan Harun hilang. Aku panik.
      Dengan cemas aku cuba menjejaknya di beberapa buah kedai yang terletak di hadapan dan kemudiannya berpatah balik ke kedai yang telah kami kunjungi, kelibat mereka masih tidak kelihatan.
      Semasa itu aku teringat pesan beberapa kawan. Kalau masuk ke negara orang cara haram, kalau kena tembak mati katak sahajalah. Aku semakin cemas.
      Agaknya setelah lebih satu jam aku ke sana ke mari dengan peluh menitik di dahi, akhirnya ketiga-tiga mereka kelihatan di hujung jalan sambil bercerita ria.
      Mereka hanya sempat mentertawakan aku. ”Lain kali jangan terlalu kusyuk sangat!”

Catat Ulasan