Halaman

Selasa, 31 Mei 2011

Nenek dan Milo

Sewaktu hubungan abah-emak meruncing gara-gara janda Orang Putih, Nenek Siti mengajakku tinggal di rumahnya yang terletak kira-kira dua Kilometer dari rumahku.
         “Kau tinggal di rumah nenek saja. Tahun ini kau ambil periksa,” katanya memujuk suatu hari.
         Aku akur. Setelah mengemaskan buku, baju sekolah dan pakaian harian, aku mengikut nenek berjalan kaki ke rumahnya.
         Rumah nenek lebih dekat dengan pekan Batu 8, Labu tempat aku menunggu bas ke sekolah. Di rumahnya ketika itu cuma ada Mansur, sepupuku yang telah kematian emak dan bapanya. Mansur hanya bersekolah sehingga darjah enam saja.
         Walaupun tidak pernah ke sekolah, nenek tahu pentingnya pelajaran. Setiap hari dia menggesaku membaca buku. “Kau tu nak ambil periksa tahun ini. Baca buku!,” pujuknya setiap hari.
         Seperti sejak di sekolah rendah, aku bukannya spesis yang suka mengulangkaji. Malah aku tidak pernah kenalpun istilah study-hard. Balik saja dari sekolah, aku akan mencampakkan beg di sebalik almari dan mengutipnya kembali keesokan paginya.
         Aku lebih suka berangan-angan. Setelah dewasa baru aku dapat tahu, gaya belajarku adalah secara visual. Study-smart bukannya study-hard.
         Apa yang pasti, sejak darjah satu lagi hinggalah ke tingkatan lima, tempat dudukku adalah di depan sekali. Aku akan mengikuti pelajaran dengan tekun dan cuba memahami konsep dan teori.
         Apabila menghadapi keraguan, tanpa malu dan segan, aku akan bertanya guru. Dalam konsep moden, aku mengamalkan pembelajaran aktif. Apabila konsep dan teori difahami, apa saja soalan yang diberikan dapat diselesaikan.
         “Minum Milo tu! Kau akan jadi cergas dan pandai nanti,” itulah dialog nenek hampir setiap pagi.
         Bagi nenek, Milo adalah lambang minuman kecergasan walaupun dia hanya mampu membelinya hasil bantuan replanting kebun getahnya. Milo itupun hanya sesekali mampu dicampur susu.
Catat Ulasan