Halaman

Selasa, 31 Mei 2011

Hoi! Jangan Main Dalam Kain

Sesekali dapat balik ke kampung nenek di Jalan Enam Kaki, Beranang amat menyeronokkan. Apa tidaknya. Selain dapat menemui Nek Indut dan Tok Kasan, aku juga dapat bertemu sepupuku Sani, Tipah, Zainab, Zainal, Amin dan lain-lain.
         Hubungan kami cukup akrab. Biasanya aku datang ke sini sewaktu cuti sekolah.  Datang menaiki bas Foh Hup yang berwarna hijau itu. Bila cuti, tentulah dapat berlama di sini.
         Permainan sorok-sorok adalah antara permainan yang kami gemari. Kami bergilir menjadi tukang cari manakala yang lain akan bersembunyi di balik pintu, di bawah katil, di balik dapur atau di mana saja.
         Tidak menghairankan ada pada masanya, kami bersembunyi di dalam kain atau di bawah tilam bagi menyukarkan si tukang cari. Dalam keriuhan inilah biasanya nenek bertempik.
         “Nak main-mainlah tapi jangan sampai dalam kain,” katanya menyinga. Tubuh kecilnya segera menghampiri kami.
         Hingga kini jelas benar pengajaran nenek. Walaupun kami sepupu, sesuatu perhubungan itu ada hadnya. Usia kami yang menghampiri awal baligh boleh memungkinkan sesuatu yang buruk berlaku. Aku teladani pengajaran nenek hingga kini.

Catat Ulasan