Halaman

Rabu, 7 September 2011

Sehelai Songket Berbunga Penuh II

Songket Allahyarham Mr. Alfred Flower sebagai ganti...
Sedar bahawa ada tugas menanti di masjid pada pagi Hari Raya, aku bangun awal pagi itu walaupun tidur agak lewat. Haji Baharom ada tugas di surau Paroi Jaya Indah dan aku mengambil tempatnya untuk membuat rakaman video Sembahyang Sunat Aidilfitri. Haji Latif Ghonah akan membantuku selain mengambil foto.
     Aku dan Haji Latif telah berjanji pada hari sebelumnya, kami akan memakai baju Melayu lengkap sewaktu  solat Subuh dan terus membuat persiapan sebelum ketibaan jemaah.
     Untuk tahun ini aku membeli baju Melayu baharu yang berwarna biru pekat  jalur ke bawah. Baju Melayu terakhir yang aku miliki, hadiah anak sulungku sewaktu perkahwinanya pada Jun 2009.
     Entah bagaimana sewaktu menggosoknya, isteriku mengasingkan baju dan seluarnya pada satu penyangkut baju dan terkial-kial aku mencarinya di almari.
     Dalam kesibukan mencari seluar baju Melayuku yang baharu, aku segera meminta anak keduaku Siti Atiqah menggosok baju Melayu hadiah Haryati  beberapa tahun yang lalu sebagai alternatif. Coklat pekat warnanya yang dibeli di Melaka.
     Atiqah kulihat tidak segera bertindak sebaliknnya leka menggosok baju baharunya. “Ayah tak sabarlah,” katanya yang membuatkan darahku naik seketika. First Thing First ajaran Edward de Bono tidak dipakainya walaupun telah dipelajari di MRSM.
     Sambil  menyerahkan baju itu, aku terlihat songket berbunga penuh hadiah Allahyarhamah Datin Hajah Hazizah Haji Tumin yang kusangka hilang selama ini (lihat cerita sebelum ini) terdampar di katil Atiqah.
     “Aaah! Benarkah?,” aku bagaikan tidak percaya ia ada di situ.
     Lalu aku bertanyakan perkara itu kepada Haryati.  Pada  awalnya dia bagai tidak mengaku meminjamnya untuk suami. Dia menganggap itu samping milik suaminya.
     Akhirnya dia akur tapi masih mahu suaminya memakai samping itu kerana sesuai dengan warna baju Melayunya. Aku cuba memberikan beberapa samping lain (hadiah emak di hari perkawinan dan milik  Allahyarham bapa mentuaku) tapi dia mahukan yang itu juga.
     Seperti biasa, aku  juga yang mengalah lalu samping berwarna hitam kepunyaan Allahyarham Mr. Alfred Flower (Mohamed Farid) menjadi ganti.
     Benar kata orang, “kalau yang hak, hak juga. Pemberian Allahyarhamah Datin Hajah Hazizah ikhlas,” lalu Al-Fatihah aku sedekahkan pada pagi Raya.
(lihat versi Siti Haryati di sini).
Catat Ulasan