Halaman

Sabtu, 17 Ogos 2013

Keluh Seorang Wanita, Yatimah (2)

Aku memulakan topik  baharu. Mententeramkan emosi Yatimah yang tambah memuncak.
    “Cikgu, ese pernah terjumpa seorang isteri hempas-pulas cari duit siang malam… suami tak bekerja… semua isteri tanggung. Emak mentua angkat  pun  isteri tanggung. Lagi dahsyat cikgu. Cikgu, bersyukur lah dengan apo yang ada. Ese memang sedih tengok orang macam itu,” mula perbualan aku.
    “Ok,  terimo kasih lah. Tapi masalahnya dia bukan  tidak  kerja dan tidak  bergaji. Cuma, dia merasakan  ese  ini  menjadi beban kepada dia. Walhal  ese tak pernah minta untuk diberi nafkah walau pun ia wajib. Ese pernah cakap dan cuba pakat, tapi nampaknya dia ambil  kesempatan. Ada masalah sampingan lain, yang membuat  ese tawar hati.” Yatimah kata lagi. “ Maaf terpaksa cerita.” Sambung Yatimah lagi, “ Ye betul tu..Seh tak minta tapi  cuma minta dia faham tugas dan kewajipan, itu saja,” sambung Yatimah.
    “Contohnya, ese lah. Ese kerja seorang, isteri tak kerja. Orang makan gaji, habis bulan habis lah kan.Tapi ese rasa bahagia, asalkan jangan meminta dengan orang lain. Syukur Alhamdulillah,” aku menyejukkan hati Yatimah.
    “Selama ni... seh buat macam yang Pak Mad cerita,  kisah perempuan itu.  Ese berjual apo dapat, untuk besarkan anak-anak masa kecik dan tukar sekolah… sebab jauh katanya,” terang Yatimah.
    “Kita ukur badan pada diri sendiri. Jangan besar pasak dari tiang... hahaha!,” aku ketawa.
    “Tapi dia sendiri  tidak menunjukkan perubahan,” kata Yatimah.
    “Cikgu, pilihan sendiri ke dulu… atau pilihan orang tua... jodoh cikgu itu,”  tanyaku terus-terang.
    “Pilihan orang tua... tapi keluarga ese ingat dia keluarga biasa, sebab sorong  basikal maso itu. Sebenarnya, kereta dia habis accident, itu yang sorong basikal,”  terang Yatimah lagi.
    “Keluarga tidak tahu, dia family terhormat. If tahu awal-awal memang tak jadi. Ye lah ese tak tolak jodoh, cuma yang penting tahu tugas dan tangggungjawab,” Yatimah meluahkan lagi perasaan berbau kesal.
    “Cikgu, dia bukan tak sedar dengan tanggungjawab, tapi kadang-kadang mungkin kegemaran mengatasi tanggungjawab. Macam orang berjudi atau seumpama kaki perempuan, ke,” kataku lagi.
    “Ese, nak tanya Pak Mad… tergamakkah  seorang suami biarkan isteri ke pasar sedang dia perhati isteri itu dari satu corner, tanpa rasa bersalah sang isteri duk berselisih dengan ramai dan berasak-asak dalam pasar, tolak troly penuh barang ke kaunter dan tinggalkan isteri dan troli tanpa menghulurkan bantuan kewangan,” luahan hati Yatimah. “ Puas ese ingatkan dia, dalam nada bergurau, tapi tiada respons nampaknya,”
    “Cikgu, ese mengaku… ese pun gitu... ese tak pernah pergi  pasar atau beli barang dapur. Bahkan ese tunggu dalam kereta sahaja. Kalau  ese  pergi  pasar… ese tunjuk satu  kilo ikan kembung sahaja dan balik. Jadi ese pun macam, suami cikgu juga. Bezanya, semua kewangan dari ese,” kataku terus terang.
    “Hah..adooo pengikutnya  rupanyooo..patutlah dia pertahankan diri dia. Tapi itu pun sudah bagus. I don't mind Pak Mad, kalau ese  buat A-Z... janji dia beri  fulus! Tapi ini, sendiri nak makan,  sendiri cari duit, sendiri pandai-pandailah. Nak hidup,” kata Yatimah.  
    “Tapi ... kalau berat sangat kasihan tengok... tolong jugak... tapi kalau satu kilogram ikan kembung, tidak akan angkat  berdua, kan? Hahaha…!” aku ketawa.
    “Nasib baik, emak ajar susah sebelum senang,” kata Yatimah.
    “Cikgu, ada hikmah nya di akhirat nanti cikgu,” kataku menyejukkan hati Yatimah.
    “Yes… memang benar tapi ese nak dia sedar apa tugas dia. Bukan pandai berkata-kata saja. Atau bijak menutur bicara buat semua orang boleh  terpegun dibuatnya. Ese tak nafikan. PR dia sungguh baik,” tambah Yatimah lagi.
    Topik itu terputus di situ. Aku telah menimbulkan satu persoalan lain yang mungkin sensitif. Tetapi Yatimah berterus-terang.
Catat Ulasan