Halaman

Sabtu, 31 Ogos 2013

Caturan Hidup Itu Rupanya Indah


Sebagai manusia, apatah lagi ketika itu di zaman kanak-kanakku, kita tidak menjangkakan ada ketikanya tercapai juga hajat dan hasrat, malah lebih dari keinginan lalu yang dapat kita perolehi.
    Seingat aku di zaman sekolah dulu, apabila ada kunjungan Menteri Besar di sekolah, pengumuman akan dibuat oleh pihak sekolah untuk maklumkan kepada pelajar-pelajar.
    Ketika itu aku begitu teruja untuk berjumpa dengan Menteri Besar, lantas aku terfikir sendiri, “Dapat tak agaknya aku pandang muka Menteri Besar tu dari dekat atau dapat tak agaknya aku bersalam dengan dia?”
    Bila tiba harinya, aku tidak mahu ketinggalan untuk sama-sama berdiri dengan pelajar-pelajar lain untuk bersalaman dengan tetamu VVIP yang ditunggu-tunggu. Hajatku agar dapatlah kiranya aku ditegur sapa dan kalau tidak pun bersalaman. Kalau paling bertuah pun dapat melihat dari jarak dekat wajah Menteri Besar.
    Tapi nasib tidak menyebelahiku, tiada sedikit ruangpun untuk aku mencelah ketika itu, kerana semuanya telah dibooking awal oleh pelajar lain, dan masih ramai lagi yang berebut-rebut mahu berdiri di bahagian paling hadapan, agar dapat bersalaman.
    Sudahnya hajat dan hasratku tidak kesampaian, aku agak kecewa juga, lantas berkata dalam hati, “Siapalah aku nak dipandang oleh orang penting seperti dia, apatah lagi aku cuma anak kecil yang bukan dari kalangan anak seorang pelajar yang ayahnya adalah orang penting sama ada guru besar, guru ataupun barisan kepimpinan sekolah mahupun PIBG di sekolah berkenaan dan bukan pula seorang pelajar yang terpilih sebagai pelajar cemerlang?
    Lantas aku beredar dan cuma dapat melihat dari jauh dan dapat mendengar ucapanpun sayup-sayup saja.
    Namun, kecewaku yang dulu, rupanya terubat juga, apabila ketikanya kini, aku berpeluang bertugas di Pejabat Menteri Besar dan boleh dikatakan kerap juga dapat berjumpa dengan pemimpin negeri yang bergelar Menteri Besar. Walaupun lain nama dan orangnya ketika ini berbanding di zaman sekolahku dulu, namun gelaran ulungnya tetap seorang pemimpin dan seorang Menteri Besar.
    Kalau sebelumnya cuma seorang wartawan yang kerap juga bertanyakan pelbagai soalan kepada Menteri Besar yang memimpin negeri, tapi kini berpeluang pula bertugas di bawah arahannya dan sering kali mengikuti program-program rasmi beliau.
    Pada ketika inilah, setiap kali ada program-program Menteri Besar di sekolah-sekolah ataupun bersama dengan pelajar, aku akan teringat zaman sekolahku dulu. Lantas, aku pernah merasai saat-saat itu seperti mana bila aku melihat pelajar-pelajar yang begitu teruja untuk menemui pemimpin negeri ini.

Oleh: Juriyati Mat Jalil
Catat Ulasan