Halaman

Isnin, 22 Ogos 2011

Cinta Di Awan

Ratna Laila
"Sudah jumpa?" Tanya saya via telefon.
"Sudah..." dia menjawab setelah agak lama berjeda.
"Tapi tanpa pengetahuan ibunya. Kalau ibunya tahu, matilah saya. Dia yang cari saya" Dia melanjutkan bicara. Itulah sekali agaknya mereka berjumpa.
     Dia pernah menjadi anak unit saya semasa bertugas di matrix. Nama pun hampir serupa. Asalnya memang saya mahu menelefon dia, tetapi oleh kerana ada dua Laila di rekod telefon bimbit, saya terdail Laila yang lain.
     Usianya muda lagi. Orangnya sangat patuh, juga rajin. Pandai juga memainkan peranan sebagai "kakak" kepada pensyarah-pensyarah unit selepas saya pamit. Banyak sekali pesanan saya tatkala mahu pergi meninggalkan mereka.
     Dia akan menamatkan zaman gadisnya selepas lebaran. Tetapi uniknya, dia bertunangan atas pilihan orang tua, langsung tidak pernah berjumpa atau berhubungan dengan tunangannya. Sesuatu yang agak pelik dan janggal pada zaman global dan kaya teknologi. Gambar pun tidak ada. Tapi tunangannya itu berusaha mencarinya, dan mereka pun berjumpa. Hanya untuk mengenal muka.
     Tapi dia yakin dengan pilihan orang tua. Sebabnya sebelum itu dia ke Mekah menunaikan umrah. Di sana dia telah panjatkan doa. Barangkali Allah cepat mendengar doanya. Sekembalinya ke Malaysia, dan di pejabat, dia dikhabarkan "balik segera. Hujung minggu ni ada orang mahu meminang..." demikian dia akur kepada perintah ibu bapanya.
     Cepat dan percaturan hidup yang selamba. Bertunangan dan ditetapkan majlis nikahnya selepas lebaran. Dia pun semacam tidak percaya akan takdir yang begitu cepat menukarkan status dan gaya hidup. Begitulah kalau Allah mahu.
     "Macam cinta di awan..." fikir saya. Cinta yang putih suci, tetapi masih berapungan ringan di laman langit. Mudah-mudahan cintanya dalam restu Tuhan. Tidak ada kepincangan besar yang boleh merona perbalahan.
      Menemukan dua alir sungai yang berbeza memang payah. Paling kurang lima tahun untuk benar-benar menerima seadanya, demikian kata para psikologis.
     Wahai pemilik cinta di awan, terima kasih kerana memaklumkan berita pertunangan. Terima kasih kerana selalu menghargai saya sebagai seorang kakak, dan kadangkala seperti emak.
oleh: Ratna Laila
Catat Ulasan