Halaman

Selasa, 23 Ogos 2011

Masuri S.N. dan Buku

Pak Masuri bersama rakan penulis
Aku merasa amat bertuah apabila dicalonkan persatuanku, Persatuan Penulis Negeri Sembilan (PEN) menyertai Pengucapan Puisi Dunia Kuala Lumpur 2000. Mengapa tidak? Pesertanya adalah penyair antarabangsa yang disegani di negara masing-masing sedangkan aku cuma menghasilkan tidak lebih 10 sajak sejak dikenali sebagai penulis.
     Siapa tidak kenal Masuri S.N., Suratman Markasan, Edwin Thumboo (Singapura), Anne Fairbairn Am (Australia), Chiranan Pitpreecha (Thailand), Mohsin Ehsan (Pakistan), Susanna Checketts (Britain), Taufiq Ismail (Indonesia) dan ramai lagi.
     Lebih menggembirakan, penyanyi kegemaranku, Ramli Sharip turut bersama dalam perhimpunan  selama seminggu itu. Abang Ramli seperahu denganku sewaktu rombongan kami menuju Kuala Tahan, Pahang untuk bermalam di sana. Bukti adanya hubungan Ramli-Zulkifli, aku memintanya mencatatkan sesuatu pada antologi puisi yang diterbit khas.
     ”Hiburkanlah hatimu pada saat-saat tertentu,” itu catatannya pada halaman satu antologi yang bertemakan `Penyair, Alam dan Kemanusiaan’ sewaktu berkumpul di Dewan Bahasa dan Pustaka.
     Oleh kerana kunjungan itu acara pertama pertemuan, aku mengambil kesempatan mendekati beberapa penyair yang kukenal sejak zaman persekolahan – Masuri S.N. dan Suratman Markasan.
     Bagaimana aku boleh melupakan `Ini Nasi Yang Kusuap. Pernah menjadi padi harap’, nukilan Pak Masuri? Lalu aku berbual-bual dengannya sambil membelek-belek buku di kedai koperasi DBP.
     ”Susah hendak dapat buku Melayu di Singapura,” jawab Pak Masuri sewaktu aku menampakkan wajah ingin tahu sewaktu melihatnya rakus mengasing-asingkan beberapa buku dari rak ke kaunter bayaran.
     Rasa ingin tahuku akhirnya bertukar kaget. Kira-kira 10 buah buku yang dibeli oleh Pak Masuri adalah buku tulisannya sendiri.
Catat Ulasan