Halaman

Khamis, 30 Jun 2011

Cinta Gadis Cina

Seawal penglibatanku dalam bidang penulisan, aku telah mengenali seorang gadis Cina yang mengaku meminati setiap hasil karyaku yang tersiar di akhbar dan majalah. Gadis bermata sepet yang aku panggil Julian itu, kebetulan pula bekerja sebagai seorang pemberita disebuah syarikat penerbitan majalah.
       Tiga bulan perkenalan kami, aku dapati Julian begitu tertarik dengan agama Islam. Setiap kali berjumpa, pasti ada beberapa perkara yang berkaitan dengan Islam yang akan ditanyakan padaku. Dan aku pula akan menjawab atau memberikan penjelasan setakat mana yang aku termampu.
       Namun Julian agak berpuas hati dengan segala penjelasan dan peneranganku. Aku pun bukan jahil sangat dalam soal Islam yang menjadi anutan keluargaku sejak turun- termurun itu. 
       Sebagai sokongan, aku kerap juga menghadiahkan Julian dengan buku-buku yang berkaitan dengan pengajaran agama Islam. Ternyata Julian begitu gembira menerimanya.
       Lebih jauh daripada itu, aku telah memperkenalkan Julian dengan seorang ustazah, untuk Julian  mempelajari ajaran agama Islam dengan lebih mendalam.
       Dengan bimbingan ustazah itu, Julian semakin tekun mempelajari  dan mendalami hukum-hakam Islam. Dan akhirnya terbuka pintu hati Julian untuk memeluk Islam dengan penuh keikhlasan hatinya sendiri.
       Aku pula dalam diam telah menyimpan perasaan cinta terhadapnya. Malah aku sedar, Julian juga mempunyai perasaan yang sama terhadapku. Mungkin dia hanya menunggu aku yang melahirkan perasaan cintaku terhadapnya.
       Aku pula telah berjanji pada diriku sendiri, yang aku akan menjadi seorang pembimbing dan suami yang baik, seandainya aku menjadi suami Julian.
       Namun aku agak terkejut apabila aku sampaikan hasrat murniku itu kepada ibu, kerana ibu agak sukar menerima Julian dalam keluarga kami.
       “Sudah tak ada orang kita lagi ke?” soal ibu padaku, yang agak keberatan menerima kehadiran Julian.
       “Tapi saya cintakan dia, ibu!” aku berterus terang.
       “Cari orang kita dulu. Kalau kamu sukar nak cari, biar ibu tolong carikan,” ujar ibu lagi.
       Aku faham apa yang ibu maksudkan. Aku memang tidak yakin yang aku mampu memnjadi pembimbing yang baik kepada Julian, setelah kami berkahwin nanti.
       “Jangan ingat menjadi suami kepada seorang yang mualaf itu mudah,” kata ibu yang tetap bertegas membantah hasratku untuk memperisterikan Julian.
       Dan sebagai seorang anak yang baik, aku tidak membantah. Aku terpaksa melepaskan Julian dengan baik. Mungkin sudah ditakdirkan tiada jodoh antara kami.
oleh: Mazemie Maz
Catat Ulasan