Halaman

Jumaat, 24 Jun 2011

Tahi Burung Lagi!

Sejak aku pos cerita tahi burung di Masjid Kariah Paroi Jaya – aku pula diuji Allah. Kali ini bukan sahaja Kamarul; tanganku juga tertekan tahi burung sewaktu sujud. Bagaimanapun tahi ini sudah kering. Agaknya apa mahu dilakukan setelah menyedarinya, sedangkan jemaah sedang berlangsung?
       Sewaktu mengikuti kuliah maghrib malam keesokannya, di depanku kelihatan beberapa tahi burung lagi. Shahimi, rakanku menudingkan jarinya. Aku segera mencari berus berserta bekasnya untuk mengatasi masalah. Selepas puas berpusing sekeliling masjid, aku tidak menemuinya; lantas helaian iklan satu institusi yang terletak di atas almari Al-Quran menjadi mangsa.
       Maka tertunduk-tunduklah aku mencarinya satu persatu kerana Isyak menjelang tiba. Apa yang tidak seronoknya, selepas Isyak, rakan karibku Ali Petronas sempat mengusik. “Hai! Tawaf keliling masjid nampak? Apa hal?,” katanya.
       Terfikir di hati, mengapa masalah ini tidak terfikir dulu sewaktu kerja-kerja membesarkan masjid yang membabitkan belanja jutaan ringgit dan masa lebih setahun itu.
       Rekabentuk masjid perlu turut diubahsai ketika itu. Dom yang diletakkan di atas kerangka besi yang terbuka luas; tidak sesuai lagi. Ruang kosong dan haba yang terhasil; menyebabkan suhu lambat sejuk sejak masjid di pasang pendingin hawa.
       Aku tahu, ia pernah diusulkan jawatankuasa masjid tapi pihak JKR tidak mahu menanggung risiko. Tapi, bukankah ada banyak cara menyelesaikan masalah? Antaranya,,  tutup sahaja bahagian atas dengan siling plaster - ruang akan semakin kecil dan masjid akan cepat sejuk. Struktur utama dan dom yang ada tidak terganggu. Untuk melakukan kerja-kerja ubahsuai lagi tentu membazir.
       Ah!, rengusku. Kerana pertimbangan kecil, kesannya berpanjangan.
Catat Ulasan