Halaman

Sabtu, 25 Jun 2011

Menepati Waktu

Menepati waktu satu aspek menepati janji. Jadual waktu adalah ‘Memorandum of Understanding.’ MOU persekolahan adalah satu perjanjian yang wajib  dipatuhi.
       Khalthum Mohamad, mantan Pengetua, Maktab Perguruan Perempuan Melayu, Melaka (MPPM) sentiasa menepati waktu. Kali pertama, Allahyarhamah mempengerusikan  Mesyuarat Staf Akademik di Dewan Tun  Fatimah, semua staf terkedu dengan perubahan budaya itu.
       Beliau memulakan mesyuarat tepat waktunya,  jam 3.00 petang dengan ucapan “Bismillah… “ tanpa mempedulikan kehadiran staf.  Kadang-kadang kehadiran staf, baharu seperempat sahaja. Ramai yang bergegas masuk.
       Mesyuarat tamat pun tepat pada waktunya - tidak meleret-leret. Sungguh profesional.  Pada mesyuarat seterusnya, semua staf hadir  lima minit sebelum bermula.
       Suatu ketika Puan Khaltum mengikut  aku mencerap praktikum Bahasa Melayu  Tingkatan Satu di SMK Dol Said, Alor Gajah. Aku jangka  naik kereta dia atau van maktab tetapi kereta aku, Toyota Corolla GL, NT 8679 yang menjadi kuda kami.
       Jarak MPPM dengan Alor Gajah, 25 Km atau 30 minit perjalanan. Dalam kepala aku, apa yang hendak aku bualkan bersama Puan Khaltum sepanjang perjalanan itu. Dia bukan kaki bual. Aku juga bukan kaki bual atau kaki cong. Aku buka soalan dia jawab. Senyap. Akhirnya habis modal aku. Sepanjang perjalanan lebih banyak bisu daripada berbual.
       Apabila sampai jam 10.25 pagi  kami  terus masuk kelas Tingkatan Satu. Kelas berakhir pada jam 11,30 pagi.
       Apabila pencerapan tamat, pengetua sekolah menyediakan jamuan di biliknya kerana meraikan Puan Khaltum. Puan Khaltum menolak  dengan alasan ada Majlis Pelancaran Program KBSR,  di Dewan Besar MPPM jam 12.00 tengah hari.
       Aku lihat di meja  sudah terhidang jamuan. Ada mi  goreng dan air minuman, Nescafe susu sudah di tuang dalam cawan. Hatiku berkata rezeki jangan di tolak,  bukan senang dapat rezeki macam ini. Perutku sudah berkeroncong kerana belum bersarapan pagi.
       Aku lantas  melompat masuk, menyebabkan Puan Khaltum terpaksa menerima jemputan pengetua sekolah. Kami  berbual ringkas sambil menjamah hidangan.
       Habis jamuan jam 12.00 tengah hari. Kami bergegas balik ke maktab. Puan Khalthum senyap seribu bahasa, sepanjang perjalanan balik ke maktab. Marahkah dia pada aku? Aku tidak pasti.
       Kami  sampai di maktab lewat 30 miinit. Semua warga maktab  sudah bersedia berpeluh duduk di kerusi Dewan Besar, MPPM.
       “ Mana kau bawa, Pengetua,  Mad,”  tanya kawan pensyarah,  Abu Bakar Jaafar atau gelaran, “Bakar Feb”.
       “ Pusing-pusing Melaka,” jawabku sambil ketawa kecil.
       Hatiku berkata, hari ini, satu hari dalam sejarah hidupku. Pertamanya, seorang Pengetua MPPM, bertenggek  kereta burukku. Kedua, orang pertama berjaya memecah  dengan sengaja dan sedar prinsip menepati waktu pengetua. Hatiku ketawa puas. 
       Memang terniat aku melambatkan Pengetua demi memecah prinsip menepati waktu dia dengan masuk berjamuan dengan Pengetua SMK DOl Said; dan memandu perlahan balik berbanding pergi ke Alor Gajah paginya.
       Namun, akhirnya aku insaf bahawa prinsip menepati waktu asas yang paling baik dituruti oleh setiap guru sekolah. Ia lantas mempengaruhi hidupku, dalam semua urusan hidup. Bagi aku, semua guru mesti menepati waktu. 
       Jadual waktu adalah MOU yang wajib dipatuhi oleh semua guru. Selain menepati janji atau MOU, menepati waktu juga turut mendisiplinkan diri dan murid-murid kita.
       Kita harus sedar tidak menepati janji merupakan satu ciri orang munafik. Amalan menepati janji  adalah amalan keimanan dan ketakwaan kita kepada Allah swt. Insya-Allah. Semoga Allahyarhamah Khaltum yang telah memberi satu pengajaran kepadaku itu sentiasa mendapat rahmatNya. Al Fatihah! 
oleh:  Mohamad Abd Ghani
Catat Ulasan