Halaman

Sabtu, 25 Jun 2011

Akar Tradisi Menjadi Terapi





Sebaik-baik masuk ke pintu utama Seri Menanti Resort, bangunan  Istana Lama segera mengingatkan aku kembali bahawa lebih setahun aku tifdak ke sini. Dan lebih setahun juga aku hampir tidak ke mana-mana – terperap di rumah sejak Mac tahun lalu.
       Entahlah! Aku tidak tahu kenapa? Apa yang pasti segala-gala yang kupandang, dilihat hambar, kosong, nihil dan gersang. Telah tibakah aku di penghujung jalan?
       Bagaimanapun kedatanganku ke sini dengan anak bongsuku, Siti Adibah awal pagi tadi seolah-olah menyuntik nafas baru. Nafas segar, sesegar suasana di perkampungan Diraja ini.
       Program Penghayatan Teromba dan Perbilangan yang dianjurkan Jabatan Warisan Negara dengan kerjasama Persatuan Penulis Negeri Sembilan (PEN); mengingatkan aku bahawa aktiviti-aktiviti beginilah yang aku lakukan sejak muda.
       Ternyata – perhimpunan, perbincangan dan persekitaran yang memusatkan perhatian kepada akar tradisiku boleh saja menjadi terapi penyakit yang entah apa sepatutnya diberi nama.
Catat Ulasan