Halaman

Jumaat, 8 Julai 2011

Cerita Ibu

Pagi-pagi ada teman sekerja yang mahukan motivasi.
Maka Ibu pun bercerita:
     Ada seorang isteri yang mengikut suaminya, seorang pegawai tentera  bertugas di sebuah kawasan terpencil. Hari-hari yang dilalui sangat membosankan bagi si isteri kerana di sekelilingnya hanya gurun kontang yang panas dan kering.
     Tiada sesiapa yang mengenalinya. Tiada siapa juga yang dia kenali.
     Suatu hari dia menulis surat kepada bapanya di kota. Dia membuat keputusan untuk pulang ke kota dan meninggalkan suaminya di kawasan yang sangat membosankan itu. Tidak lama kemudian, balasan surat bapanya pun tiba. surat tersebut hanya mengandungi dua ayat.
     Tulis sang bapa, "Ada dua orang banduan sedang memandang dari celahan jendela. Seorang memandang bintang tetapi seorang lagi melihat lumpur...". Si anak membaca ayat itu berulangkali.
     Akhirnya dia memahami maksud bapanya.
     Lalu dia mula melihat semuanya sebagai sesuatu yang cantik. Dia mula bergaul dengan kaum yang terdapat di situ. Dia mengikuti aktiviti mereka ketika suaminya tiada di rumah. Dia berasa sangat gembira dan hidup dengan penuh keriangan.
     Pesan ibu:
     Bukan titik yang menyebabkan tinta tapi tinta yang menyebabkan titik. Bukan cantik yang menyebabkan cinta tapi cinta yang menyebabkan cantik...
oleh: Ratna Laila
Catat Ulasan