Halaman

Selasa, 5 Julai 2011

Gelek Nombor Satu

Walaupun persembahan hanya dapat dimulakan pada kira-kira jam 9.45 malam kerana hujan lebat, penonton tetap tidak lari. Selain berada di kaki lima sekolah, kesemua bilik darjah dibuka pada malam itu bagi membolehkan penonton `Malam Gelek Bersama M. Daud Kilau’, berteduh.
      M. Daud Kilau hanya dibawa ke pentas khas dengan keretaku setelah hujan berhenti. Sejak tiba kira-kira jam 4.00 petang tadi, Daud yang datang bersama rakan promoterku, Ghafar Nin, berehat sahaja di bilikku – kuarters sekolah yang hanya terletak beberapa meter dari pintu masuk sekolah.
      Dalam keadaan padang lecah, penonton masih berkesempatan untuk bertepuk dan memekik setiap kali penyanyi pujaan mereka menghabiskan lagunya. Antara lagu awal yang disampaikan M. Daud Kilau ialah lagu Kaki Judi, Joget Kelantan dan Anak Yang Pertama. Bagaimanapun lagu yang ditunggu pastinya lagu Cik Mek Molek yang menjuarai carta Lagu Pujaan Minggu ini.
      Dengan pakaian berkilatnya, Daud ternyata mampu memukau penonton hingga sesetengah histeria. Gelek punggungnya benar-benar bergerudi. Gelek Daud itulah yang membolehkannya mendapat undangan di sana-sini di samping suara lunak dan cara berpakaiannya.
      Bagi membolehkan Daud berehat seketika, kami pihak penganjur turut mengundang Maria Kamal, penyanyi wanita yang agak popular juga ketika itu. Maria bolehlah disifatkan sebagai penyendal waktu.
      Selepas Maria menyampaikan tiga buah lagu, Daud mengambil alih semula tempatnya. Sambil meneriakkan `Ahaaai!’ dari belakang pentas, Daud terus bergelek serancak-rancaknya.
      Lagu `Anak Dagang?’ benar-benar boleh membayar harga tiket dan baju lembab kerana terkena hujan. Daud terus bergelek dan terus bergelek.
      Selepas tamat persembahan, Daud dikerumuni oleh penonton sebelum masuk ke keretaku. Simpati juga aku melihat beliau terpaksa melayan peminat untuk bergambar dan menandatangani autograf.
      Sampai di ruang tamu rumahku, Daud terus tersandar di kerusi rotanku. Terdengar beberapa kali dia mengerang keletihan.
            Setelah rehat beberapa minit dan bercerita mengenai pertunjukan malam itu, Daud meminta kebenaranku untuk berbaring di katilku. Pada malam itu aku terpaksa pula menjadi tukang urutnya.
Catat Ulasan